MENU

November 15, 2017

Family Hiking - Lung Ha Wan Country Trail




Episode hiking kali ini diawali dengan semangat yang membuncah. Semangat banget, mengingat pengalaman hiking di Tai Tam Waterworks Reservoir sangat menyenangkan. Sebelum berangkat ke TKP, suami semangat banget mau bikinin sarapan buat kita (suami, aku dan Zayd), terus semangat nyettingin gendongan buat hiking biar nyaman saat dipakai. Nah, tumben juga hiking kali ini suamiku gak buru-buru ngeluarin stroller Zayd. Tapi yaudahlah. Long story short, sampai TKP kami cari kios yang menjual Bonaqua botol sebagai bekal minum selama hiking. Tadinya aku heran, kenapa sih maksa banget mau beli aqua botol? toh jalurnya juga nyantai palingan. Kuat kokk gak minum juga.. puasa yg sehari semalem aja kuat #azegg #selftoyor #gaya 

Dari titik kami turun dari angkot (red: suppa/ mini bus), kami berjalan kaki menuju titik mulai hiking. Sampai di titik awal, aku udah ga sabar banget lihat family track yang sangat apik dan cantik di sebelah kanan jalan. Sambil ngikutin jalannya suami, tiba-tiba doi belok ke kiri, bukan ke arah family track. "Loh cin, bukannya arahnya ke sana?", kataku sambil nunjuk ke arah family track. Ealaaaahhh ternyata track yang diambil adalah jalan setapak nan nanjak bertangga. Gegerr lah dunia persilatan Puput Utami, hiking macam apa inihhh! Pokoknya 30 menit pertama aku snewen beratt. Masalahnya selain membahayakan dan capek, kita juga bawa anak kecil yang baru sembuh beberapa hari dari demam dan rash. Di 30 menit pertama itu suami ngajak turun soalnya aku ngomel terus hahahaha. Jadi gaenak, tapi kayak ngebatin gitu "InsyaAllah kelar ini sih Put, sabar aja.. toat sama suami 😅 balasannya pahala".

Sepanjang perjalanan menuju puncak, ketemu banyak orang dari lawan arah dan nyapa Zayd yang digendong ayahnya. Mereka salut gitu sama suami karena ngajak anaknya yang masih baby untuk hiking. Sampe thumbs up dan bilang "you're good father". Eike yang jalan di belakang suami jadi antara masih kzl dan bangga sih liatnya hahahah. Sepanjang jalan itu juga, si suami hibur-hibur gitu biar aku gak manyun terus. Hhh.. tapi yaudah karena udah capek kzl dan kalau pake kzl terus pasti bakal lebih capek hikingnya, ikhlas ajaa.. senyum lebarrrr. Gak berapa lama nyampe di puncak dan subhanallahhhhhhhhhh...Indahnya pemandangan dari atas puncak. Ngebatin lagi dalam hati "tuh kan, kalau toat sama suami insyaAllah surga. Coba kalau tadi turun lagi, gak bakal lihat view kayak gini".






















Alhamdulillah setelah menempuh 2 jam perjalanan, akhirnya kami sampai di garis finishh. Seneng lihat muka puas dan bahagianya si suami. Setelah foto di garis finish, kita langsung pulang dan aku nagih makan enak sih sebagai kompensasi udah hiking di jalan setapak hahahaha. Nah, waktu kami berjalan menuju halte bus, kami lewat pantai. Dan karena Zayd belum pernah nyobain main di pantai, yaudah kami melipir bentar dan main ombak-ombakan dulu deh hihi. Aku jadi bagian dokumentasi aja.




Alhamdulillah kegiatan hiking kami sudah selesai. Ini hiking pertamaku di jalan setapak dan kata ayahnya Zayd, Zayd officially a hiker in his 14 months old hahahaah. Anyway, salutnya jalur hiking ini sudah bagus sih, walaupun setapak setapak, tapi sudah ada jalurnya dan tangganya juga udh dibuat berbatu, jadi ngebantu banget sih buat para hiker pemula. Ya walaupun sama sama capek, bikin kaki pegel dan ngeri sih kalau buatku. Tapi salut lah sama pemerintah yang sebegitu niatnya menyediakan fasilitas ini itu buat masyarakatnya.

Till next hiking, gaess! 😂


Love,
Puput

2 comments :

  1. Aku belom berani naik minibus kalau di HK, masih naik bus geday terus yang bisa pencet bel. Cuma pernah naik sekali pas mau ke Repulse Bay. Btw, view di puncak2 trail di Hk emang bagus-bagus. Gampang pula transportnya. Semoga deket Jakarta entaran ada juga :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niaa, kamu liburan ke HK nya gak common yah/ gak ketempat turis2 kebanyakan hahah kereen. Seru naik suppa, macem naik metro mini bang kiri bang hihihi

      Delete

Thank you for your visit and comment!