Potty Training (Toilet Training)

December 28, 2019


numpang selfie bareng anak di toilet sekolah :")

Alhamdulillah setelah sukses menyapih, PR selanjutnya adalah Toilet Training (TT). Kata ibu-ibu di Instagram dan di media sosial lainnya, ketika hendak memulai TT ini, sang Ibu (khususnya) dan keluarga lain nya yang tinggal serumah pada umumnya harus punya stok sabar yang banyaaaak banget. Selain sabar, tentu saja tekad yang bulat dan pantang menyerah juga harus distok ya buibu. Karena TT ini akan sangat melelahkan.

Beragam macam pengalaman seputar TT dari ibu-ibu baik secara langsung maupun lewat media sosial sudah banyak aku kunyah. Nah, dari pengalaman tersebut, cobalah aku praktekkan TT kepada Zayd anakku.

Sebagai contoh ya, sharing seputar TT yang pertama kali aku baca adalah dari akun instagram Elizabeth Zennifer, yang notabene mentraining anaknya sedari dini. Kalau aku gak salah saat anaknya  di bawah enam bulan sudah mulai dibiasakan wee wee (pipis) di toilet. Nah, di saat itu juga kan lagi boomingnya anaknya si artis Ayudiac, Sekala, yang di dalam vlognya ada adegan Sekala duduk di toilet saat po*p. Dan itu kalau ga salah juga si Sekala saat itu berusia di bawah satu tahun. J
Mamak mana yang tak ingin anaknya segera lulus TT bukaaaan abis lihat anaknya si artis bisa po*p di toilet? *iyain aja biar cepet ya pemirsa*.

Jadi, mamak baru ini (saya maksudnya) mencoba mentraining anaknya untuk po*p di toilet. Jadi ya, umur 8 bulan Zayd udah aku beliin dudukan WC yang khusus buat anak-anak dan tiap anakku ketauan mau pup, langsung aku gotong ke WC. Berhasil? alhamdulillah banyak gagalnya hahahah. Entah gagal karena udah keburu po*p di diaper, atau susah nebak reaksi wajah Zayd kalau mau pipis/po*p dan yang terakhir masalah klasik, gak konsisten. Jelas gak konsisten karena saat itu aku masih kerja kantoran yang mana berarti Zayd ga sama aku selama aku di kantor.  Dan selama itu (kurang lebih sampai 10 bulan) kalau po*p dan pipis, Zayd masih aku bersihin either pakai tisu basah atau pakai air tapi dilakukan TIDAK di dalam kamar mandi ya.

Lalu, kami pindah ke Hong Kong (HK).

Dengan segala keterbatasan yang ada, khususnya keterbatasan  tempat buat jemur pakaian (maklum, tinggal di apartemen) akhirnya TT ditunda. TAPI ada perubahan di sini, sejak tinggal di HK aku selalu ajak Zayd (12m) ke kamar mandi setiap selesai po*p. Jadi, bersihinnya di kamar mandi. Tapi masih full pakai diaper seharian.

Seiring berjalannya waktu, aku sharing sama ibu-ibu sepermainan yang anaknya seumuran sama Zayd. Biasalah ibu-ibu nanya nya kan pasti gak jauh-jauh "anakmu makannya gimana? lancar gak? GTM ga?" dan sebagainya termasuk nanya soal "anakmu udah gak pake diaper ya?". Suprisingly jawaban temen-temenku rata-rata "YAAA BELOM LAH" wakakaka. Kan jadi berasa ada temennya akutuh. Jadi ya masih santai-santai aja buat trainingin Zayd. Kebetulan saat itu Zayd juga belom lancar ngomong kan.. baru bisa ngomong "ayaah....ayaahh.." dan "bebiii..bebiii". Nah yaudah, selama itu aku pikir TT nya nanti setelah disapih aja. Kan pas tuh.. 2 tahun.

Nah, apakah setelah disapih langsung sukses TT? alhamdulillah beluuum.. saat disapih, kami sedang liburan 3 bulan di Indonesia dan tinggal di rumah orang tua. Gak enak dong mau TT nanti anak orang pipis di mana-mana 😅 even di rumah orang tua sendiri sekalipun. Yasudin, akhirnya tunda lagii. Tapi dari sini aku udah mulai brainwashing Zayd kalau mau pipis dan po*p harus ke toilet bla bla bla. Termasuk beliin buku tentang TT, putar lagu-lagu tentang TT, ituuu terus sampe hafal (Emaknya).

Tak lupa setiap mau tidur walaupun masih pakai diaper, aku dan suami berusaha untuk konsisten bawa Zayd ke toilet untuk pipis. Nah, di sini aku mikir.. kayaknya lebih nyaman praktekin TT setelah  balik ke HK aja saat summer (musim panas) dan nunggu anaknya bisa ngomong "mau pipis" dan tau bagaimana rasa ingin pipis.

---

Akhirnya kami kembali lagi ke HK. 

Setiap sebelum tidur kami masih konsisten bacakan buku cerita tentang potty training dan diberi contoh kalau ibu atau ayah mau pipis, selalu bilang kepada Zayd "Ibu/ Ayah pipis di toilet dulu ya, nak".  Dari sana Zayd jadi hafal kalimat "wee wee in the loo" "po*p in the loo".

Masuk ke usia 2,5 tahun kami memasukkan Zayd ke kelas Nursery. Di sana selain kosa kata Zayd mulai bertambah lebih banyak, anak-anak juga dibantu untuk toilet training. Nah, denger program TT dari sekolah ini bikin akuh semangat untuk beneran TT-in Zayd di rumah hahaha. Mulai deh aku cari perlak besar untuk nutupi kasur, sofa dan mengganti karpet biasa yang kami punya dengan karpet waterproof. Kalau bagian rumah yang lain gak masalah gak ditutupi perlak, tinggal pel aja, beres.

Lalu mulai cari celana dalam yang sesungguhnya buat Zayd dan yang paling penting doi udah bisa bilang "wee wee" dan "po*p".

Bagaimana cara mengenalkan rasa ingin pipis kepada anak?


Setelah menyiapkan mental, tekad yang bulat dan rasa ikhlas kalau anak pipis di segala sudut rumah, akhirnya kami memutuskan untuk tidak memakaikan diaper kepada Zayd selama di rumah KECUALI tidur siang, tidur malam dan keluar rumah. Zuzur meskipun ikhlas segala sudut rumah bakal di pipisin, aku masih belom siap kalau Zayd ngompol di kasur. NYUCI seprei dan bed covernya itu lohhh 😭😭 belom lagi di apartemen kami gak ada tempat buat jemur. Ada, tapi sangat terbatas. Jadi, kalau sekali jemur seprei, baju baju kotor lainnya mau gak mau kepending untuk dicuci dan dijemur karena gak ada tempat jemuran. Dry Cleaning di HK mahal kalo untuk bedcover hiks hiks *irit* hahah. Untungnya terselamatkan dengan hadirnya perlak segede kasur yang dibeli dari situs taobao berbahasa china. Jadi insyaallah kasur kami aman. tapi korbannya seprei.. gapapalah 😊

Sehari dua hari kami gak pakein Zayd diaper di rumah, tapi aku selalu ngasih tau "Zayd, you are not wearing diaper right now, if you want to wee, you have to go to the loo.. okay?" gitu terus sampe mulut ibu berbusahh. Oiya selain itu, aku selalu bilang ke Zayd kalau mau pipis, panggil ibu yaaaa!

Hari pertama, pipis di karpet yang alhamdulillah sudah waterproof. Tinggal disuciin lagi, lap-lap, semprot semprot pake pewangi biar ga pesing pun dilakukan dalam beberapa kali sehari. Dan ini kalau gak salah berlangsung 3-4 hari ya. Tapi gak tiap pipis ngompol, jadi kalau udah lihat Zayd ada tanda-tanda mau pipis, langsung digotong ke kamar mandi. Tak lupa berikan reward setiap anak berhasil pipis di kamar mandi "Yaaay! Zayd keren pipisnya di toilet" begitu buibu. Kalau Zayd sih biasanya kalau digituin mesem mesem hihi.

Setelah itu agaknya doi udah mulai ngerti ya rasanya pipis. Ketahuannya pas ditengok, doi udah berdiri di depan pintu kamar mandi dengan kondisi pipis di atas keset depan pintu. Selain itu, mulai deh kalau mau pipis, doi panggil panggil "ibu-ibuuu". Nah, di sini orang tua/ orang rumah harus pasang telinga terus even lagi ngapain aja. Jadi kalau denger suara panggilan "ibuuuuu", langsung gercep samperin anaknya dan bawa ke kamar mandi.

Alhamdulillah seiring berjalannya waktu, si Zayd ini juga udah bisa ngasi tau kalau mau po*p. Sumpahhh! suara panggilan anak mau pup ini adalah alarm paling ampuhh buat bangunin ibu yang lagi ngantuk/ ketiduran hahaha.

---

Sembari diajarin pipis di kamar mandi (kalau Zayd duduk di toilet, pakai dudukan toilet anak-anak, beli di IKEA), bisa juga ajarin anak untuk membersihkan sendiri area genitalnya setelah pipis. Kalau po*p masih harus dibantu yah. Nah, udah deh dari situ pelan-pelan kalau pipis dia bisa pasang dudukan toiletnya sendiri dan naik ke toilet sendiri TANPA panggil-panggil ibu hehehe. Pertama lihat anak kek gini rasanyaaaaaaa terharu huhuhu.

Sekarang, alhamdullillah anakku udah mulai bisa ke kamar mandi sendiri (pipis & po*p) meskipun kalau po*p masih suka kelepasan ya, mungkin saking kebeletnya 😅 walaupun posisinya udah di dalam kamar mandi, tp dia gak sempek duduk di toilet.

Beberapa kali ke luar rumah, khususnya ke sekolah aku tetep pakein diaper. Tapi alhamdulillah selalu kering dan mulai deh pelan-pelan bobo siang gak pake diaper. Alhamdulillah juga kalau jalan jalan keluar rumah walaupun tetap dipakein diaper, setiap mau pipis dia mintanya di kamar mandi. Jadi diapernya keringgg 😻

Lalu, apakah TT berhasil? beluuum.. ibuk belom berani ngelepas diaper kalau bobo malem heheh walaupun diapernya mostly kering ya, tapi beberapa kali dia masih suka pipis di diaper kalau bobo malem gak pakai pipis dulu sebelum bobo. Maklum, kadang doi kalau gak tidur siang, tidurnya suka bablas dari sore sampai subuh. Jadi amannya, pake diaper dulu yaaa kalau mau bobo malem hehehe.



Semoga sharing ini bermanfaat yaaa teman-teman
Salam,
Puput

No comments

Post a Comment

Thank you for your visit and comment!

Copyright © PUPUT UTAMI. Blog Design by SkyandStars.co