Perdana jadi Jastiper, Susah Gak Ya?

July 12, 2019





 Melissa shoes have smell good


Hari Selasa lalu tiba-tiba whatsapp grup rame banget. Isinya tentang Ibu-ibu pertemanan di HK yang lagi rombongan ke counter Melissa yang ada di bilangan Time Square, Causeway Bay. Beritanya, hari itu sedang ada diskon di sana. Nah, kalau tinggal di HK ini, yang namanya mendengar berita diskon-an sudah lumrah.Dan barang yang di diskon pun biasanya brand middle end yang kalau dibawa ke Indonesia jadi barang yang lumayan high end. Contoh brand yang sering diskon dan bikin ngantri bagai antri sembako adalah : Tory Burch, MKors, Coach, Zara dan lain-lainnya. 

Di Hong Kong sini brand-brand tersebut udah kayak kacang goreng dan bukan termasuk brand yang dipakai di daily activities. Semua orang pake deh pokoknya. Jadi jangan heran ya kalau jalan-jalan ke HK banyak orang nenteng tas Long Champ, Tumi, BaoBao, pakai sepatu/ sandal TB, Melissa, Staccato dll karena ya memang kalau udah dateng musim diskon harganya bisa setengah harga aslinya, bahkan lebih.

Nah, singkat cerita setelah baca WA grup aku jadi iseng pengen mampir ke counter Melissa, mumpung hari itu sedang ada acara juga di daerah Causeway Bay, jadi bisa sekalian. Sampai di sana, bener loh diskon nya parah banget. Memastikan memang harganya benar-benar diskon, aku cek website Melissa HK dan Melissa Indonesia. Hasilnya, di kedua website tersebut memang diskon. Tapi Melissa Indonesia, walaupun diskon, harganya masih jauh lebih tinggi dibanding Melissa Hong Kong. Nah, di counter/ toko Melissa HK ini ada diskon lagi dan harganya jadi jauh dari harga normal.

Sempat terbesit mau Jastip-in mumpung sebentar lagi mau pulang ke Indonesia. Tapi maju mundur. Yaudah, bikin teaser dulu deh di IGS (teaser diskon dan teaser kurs HKD ke IDR). Wohh ternyata yang DM cukup banyak. Keesokan harinya, aku balik lagi ke Melissa, ambil buat temenku yang nitip. Dan entah kenapa tiba-tiba pengen menantang diri sendiri dengan open jastiper (atau bahasa kerennya 'personal shopper' 😂). Yasudahlah, akhirnya foto-foto masukin ke igs beserta harganya. Alhamdulillah, saking banyaknya dan berhubung waktunya sempit (hari itu hari terakhir diskon), aku ambil max 5 order.

Wuihh.. ternyata seru banget experience belanja(in orang), masyaAllah. Tapi amanahnya berat juga ya 😅. Kenapa? karena 'menurut suamiku' kalau jastip itu harus hati-hati dan sesuai dengan prinsip Islam. Kita harus detail kasih tau ke calon customer kalau harganya berapa, jasa titipnya berapa, diskon berapa, dll dan kalau sudah deal (cust dan kita setuju dengan apa yang ditawarkan) terjadilah akad dan jual beli. Hmmm.... akupun baru ngeh pas dicolek sama suamiku soal itu. Alhamdulillah aku sudah menjelaskan secara detail ke customerku dan mereka semua oke. Tapiii.. ntah kenapa aku jadi agak was-was, sudah bener belum ya cara jastipku yang seperti ituu? 

Harus lebih banyak belajar deh nih jual beli jasa titip yang syar'i di mata agama itu seperti apa. heuheu.

Akhir kata, jadi jastiper itu susah apa engga? ya susah susah gampang sih ya.. sama kayak jadi enterpreneur, susah susah gampang. harus siap sama yang namanya sikon yang tidak diinginkan (naudzubillah) misalnya; hit n run, nombokin dsb. Tapi tetap kalo mau sukses katanya harus tekun dan terus belajar, bagaimana meminimalisasi loss/ kerugian, hasil oke, customer senang, kitanya juga pelayanannya juga harus baik, dan sebagainya. yaaa begitu deh kesan pertama jadi jastiper hahaha cetek yahhh

Ada yang pernah buka jasa titip gak di sini?
sharing donggg dikomen hehehe


Love,
Puput

No comments

Post a Comment

Thank you for your visit and comment!

Copyright © PUPUT UTAMI. Blog Design by SkyandStars.co