Akhirnya Masuk Playgroup

January 28, 2019


Alhamdulillah akhirnya sayah resmi jadi macan ternak alias mama cantik anter anak hahahaha. Per Januari 2019 kemarin kami memutuskan Zayd ikut kelas playgroup (kelas bermain). Tujuannya, selain agar bisa menambah kosakata, juga agar Zayd jadi lebih pede dalam bersosialisasi. Alasan lain, biar kegiatan bermainnya Zayd lebih berfaedah hehe. Lalu muncul pertanyaan, memang kalau main sama ibuknya ga berfaedah? hm... berfaedah juga sih, tapi dengan ikut playgroup ini diharapkan bisa mengisi sela-sela kegiatan bermain yang mungkin ibuknya belum pernah terapin ke Zayd.

Dari pengalaman sebelumnya saat kami ikutkan Zayd dalam kelas baby gymnastic, Zayd sama sekali gak mau ikutan main. Mau sih, tapi dari 12x pertemuan hanya 3-4x Zayd mau ikutan main sama teman-teman dan gurunya. Sisanya, masuk ke area gym nya aja nangis sampai menjerit, apalagi main 😌. Maka dari itu, goal awal di masa orientasi playgroup ini adalah bagaimana caranya agar Zayd ga nangis begitu sampai di depan pintu kelas. Sepele sih, tapi pintu kelas ini merupakan titik awal keberhasilan Ayah dan Ibu mengirim Zayd ke sekolah hahaha

Nah untuk itu, biar Zayd gak kaget kalau di awal Januari doi akan masuk sekolah, aku hitung mundur dari 30 hari sebelum hari H dan aku sampaikan kepada Zayd saat setelah mandi pagi, menjelang tidur siang, dan menjelang tidur malam.

"abang, 30 hari lagi Zayd akan pergi ke sekolah, nanti Zayd ketemu teman baru dan guru baru, okay?" dan biasanya Zayd akan jawab "okay!"

Dilalah sehari menjelang masuk sekolah, Ibu nya yang mager huahahah deg-degan parah.

Hari pertama

Masuk ruangan tunggu di sekolah, Zayd peluk Ibu kenceng banget, mukanya ditutup. Tapi ngeliat teman-temannya main, Zayd jadi ikutan main juga hehehe tapi Ibu tetep deg-degan karena Zayd belom masuk kelas. Kan letak kesuksesan hari pertama ada di pintu kelas 😹 tenggg! jam 11 tiba. Waktunya Zayd masuk kelas dan ternyata jrengggg.. ngamuk sodara-sodara. Zayd mau keluar kelas. Doi bisa buka pintu kelas sendiri dan ngacir menuju pintu keluar sekolah. Pokoknya nangis cirambay parahh. Reda dikit saat ibu ngeluarin kotak bekel tapi makan bekelnya juga sambil nangis hahaha ini lucu gemes tapi kasihan karena pake nangis makan nya, seolah menderita.

Kurang lebih hampir satu jam nangis di lorong kelas sampai akhirnya tidur dipangkuan Ibu, haiyaaa manis bettt. Kebetulan waktu Zayd nangis aku juga sambil ngobrol sama guru lain untuk arrange make up class dan ganti kelas melihat sikon Zayd yang nangis cirambay gak karuan hari itu. Kelar ngobrol dan arrange ini itu, aku gendong Zayd yang masih tidur keluar sekolah dan begitu keluar pintu anaknya langsung melek, pake sepatu sendiri, pake jaket sendiri, kayak sedari tadi ga nangis sama sekali 😔 udah gitu, jalan sendiri pulak dari sekolah sampai halte bus... Ibu hanya tercengang melihat tingkahmu, bang.

Hari kedua

Turun dari halte tram dekat sekolah, Zayd tiba-tiba minta balik arah, "sana aja" katanya. Aku udah deg-degan aja doi gak mau sekolah lagi. Akhirnya keluarlah senjata YouTube Kids pengalih perhatian instan. Alhamdulillah daku berhasil membawa Zayd masuk ke depan sekolah. Pas banget nyampe, pas timer Youtubenya abis heheh. Masuk sekolah tiba-tiba doi lari ke tempat orang tua yang lagi nganterin anaknya sekolah, kemudian duduk dan tengkurep sambil nangis 😅 kan kageeettt. sampai ada ibu-ibu yang bilang "oh, mungkin kemarin abis dianter sama mama nya yah, makanya hari ini dia nangis". Udah males ngeladenin si ibu-ibu itu, mendingan ngeladenin Zayd aja sambil elus-elus biar mau masuk kelas huhu. Gak tau aja itu ibu-ibu kalau hati ini ingin teriak di depan muka dia "GUE IBU NYA KALEEEE!" 😠 hadeh.. istighfar. next post aku bahas tentang rasisme deh ya biar pada gak kaget kalau kalau ada yang tiba-tiba tinggal di Hong Kong.

Terus gimana cara menghandle anak yang menangis cirambay?

Okay, menurut buku yang aku baca, langkah pertama cara bicara dengan anak adalah dengan merespon apa yang dirasakan si anak. Kalau kasusnya Zayd, dia nangis karena malu. Jadi aku bilang kepada Zayd “It’s okay if you are shy baby, but don’t worry... everything is going to be alright. I’ll be with you.” Diulang-ulang, lama lama dia mulai berhenti nangis dan ngintip guru dan teman-temannya lagi main. 

Begitu masuk kelas, nangis lah Zayd.. tapi aman, karena kali ini udah pindah kelas (sebelumnya ambil kelas semi independence/ anak-anak di dalam kelas sendiri namun orang tua tetap menunggu anak-anak di depan kelas. Karena Zayd dirasa belum siap main tanpa Ibunya, maka kami pindah ke kelas Adult Supervised) jadi ibu ikut ada di kelas Zayd. Alhamdulillah teacher nya baik dan alhamdulillah setelah setengah jam menangis patah hati, akhirnya Zayd mau ikutan dancing, singing dan main sama teman-teman dan gurunya.. alhamdulillahhhhh Ibunya happy banget.

Hari ketiga

Gak perlu sampai di halte tram dulu, dari ujung jalan sebelum naik tram juga Zayd udah minta balik arah "sana ajaa..sana ajaa" #eaaak ternyata doi sudah hafal jalan menuju sekolah 😂 Segera dikeluarkan lah YT kids bertimer, namun tampaknya ga ngaruh.. tapi alhamdulillah akhirnya ngaruh juga sampe depan gedung, mau turun dari gendongan pas masuk lift dan berhasil bawa Zayd sampai pintu sekolah JALAN KAKI hueheheh alhamdulillah. Masuk sekolah gak ada drama sama sekali, tapi pas masuk kelas masih cranky awal-awal. Alhamdulillahnya lagi cranky nya jadi 20 menit aja (pertemuan sebelumnya cranky 30 menit ahahhah aku ngitungin loh) and the rest alhamdulillah lantjarrrrrrr. Yang bikin aku terkejut, Zayd mau hug gurunya 😳 so sweet.

Hari Keempat s/d Keenam

Alhamdulillah mulusss. Cranky dikit pas pisah sama Ayah aja (Aku dan Zayd turun duluan, sedangkan Ayah turun di dua halte setelah halte kami turun). Di hari ke-empat, Zayd nangis bombay begitu lihat Ayahnya gak turun bus. Ibu sampai salting dilihatin orang karena Zayd nangis (dikirain pagi-pagi anak majikan udah dibikin nangis aja sama nanny nya 😓). Selain itu Zayd ga mau diajak ke sekolah lewat jalur biasanya. Untung ada jalan lain yang lebih deket. Alhamdulillah sisanya lancar. 

Hari kelima dan keenam sekolah masih drama pisah sama Ayah, tapi gak pakai nangis bombay. Hanya panggil Ayah dengan suara lirih "Ayah...Ayah...". Unch, pilu banget rasanya ya Zayd huehehe. Alhamdulillah keadaan terkendali setelah dijelaskan kalau Ayah harus ke kantor untuk bekerja, InsyaAllah nanti sore kita ketemu di rumah.

Di sekolahpun alhamdulillah lancar sampai akhir. Sepertinya Zayd sudah mulai enjoy dan mulai mau bergaul sama teman-teman dan gurunya. Hari keenam sebelum akhir pekan kemarin bahkan Zayd gak mau ikutan snack time saking ga sabarnya mau buru-buru messy play. bhaikkkk.

-

Alhamdulillah misi utama - bikin Zayd ga nangis ke sekolah dan mulai suka sama sekolah - bisa dibilang cukup berhasil. Semoga Zayd makin enjoy dan happy di sekolah. Mengingat dalam hitungan beberapa bulan ke depan Zayd sudah eligible masuk TK 😅 yeah.. di Hong Kong, TK (K1) dimulai di usia 3 tahun. Gak wajib, tapi demi kesejahteraan memasuki jenjang selanjutnya, it's better get K1 first. *emaknya yang keringet dingin*


See you in the next update,
Puput

7 comments:

  1. Mau liat foto sekolahnya dooooong.. hehehe.. tanteku punya tk,, dan skrg si tante kuliah lagi untuk jadi guru tk.. aku jd ingiiin, mungkin seru paginya ngajar TK sorenya praktek drg.. hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah seruuu, boleh banget dicoba mba nitaa.. hahahah foto sekolahnya liat di igs aja yah :")))

      Delete
  2. Wah judulnya pakai "akhirnya". Perjuangan ya mbak? Perjuangan kesabaran. Untung ibunya sabar sekali. Semoga Zayd happy & sehat selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah smg selalu dilindungi Allah SWT aamiinnn.. hehehe

      Delete
  3. Hi sarput,

    Sampai ke blogmu juga. Ceritamu menarik deh, udah mulai masuk masa sekolah ya zayd. Btw, nangis cirambay, kosakatanya boleh juga, hahahha..

    Happy parenting!

    Indah Pasaribu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Indah,
      Long time no chat. Makasih udah mampir ke blog ku. dan baru aja aku mampir ke blog Indah daaan.. OMG congrats for your wedding and your first born! ketinggalan berita banget nih aku hahaha

      happy parenting to you too Indah!

      Delete

Thank you for your visit and comment!

Copyright © PUPUT UTAMI. Blog Design by SkyandStars.co