Lost & Found

October 24, 2018


Ceritanya hari minggu kemarin, kami (aku, suamiku dan anakku) jalan jalan sore ke daerah Causeway Bay. Sebenernya kami gak tau sih mau kemana, di satu sisi bosen di rumah, di sisi lain kayaknya semua tempat di HK udah dijajaki, ya walaupun belum semua sih haha. Jadi yaudah, akhirnya kami datang ke sebuah eksibisi alias exhibition alias pameran fotografi yang ada di Hong Kong Central Library. Selesai dari perpustakaan, perut ini rasanya lapar, akhirnya mampir ke Win's Resto alias Indonesian Restaurant alias Indopoper. Lepas dari Indopoper, rencananya mau makan es krim, tetiba kepikiran mau ambil dompet kartu karena di dalam dompet tersebut ada kartu octopus*. Waktu merogoh tas, langsung deg-degan karena dompet kartunya gak ada. Terus minta suami stop dulu jalannya, biar bisa periksa tas dengan seksama. Ternyata udah diperiksa bolak-balik, dompetnya gak adaaaa 😅 Innalillahi wa innailaihirajiun.

Sebenernya kalau isinya cuma octopus aja mah gak apa-apa. Yang bikin hati mencelos di dompet tersebut gak cuma ada octopus, tapi ada kartu apartemen dan HK ID 😰. Udah deg-degan, tapi sambil mencoba tenang, periksa tas perlahan-lahan, sampai balik lagi ke perpustakaan kali aja jatuh waktu kami lihat exhibition. Cari ke perpustakaan gak ada, sudah nanya ke satpamnya juga, doi bilang gak ada dan gak nemu. Jadi, kesimpulan sementara dompet itu jatuh di bus. Dengan tetap mencoba tenang (untung suami juga tenang hahaha alhamdulillah), langsung browsing websitenya perusahaan bus dan ngisi form lost and found nya di sana. Duh, deg-degaaan... HK ID bookkk.. udah sempet gugling juga sih gimana request HK ID lagi kalau HK ID nya ilang, heuheu kebayang ribetnya kalau musti pake surat keterangan hilang dari kepolisian. Gustiiii...

Akankah dompetku beserta isinya akan kembali? Karena kalau dipikir-pikir, udah 2x (dengan kejadian ini) si octopus beserta kartu apartemen ini hilang dan alhamdulillah kehilangan yang pertama kartunya balik lagi ke akuh, huhu masih rejekii.

Yang pertama, jatuh di sekolahnya Zayd. Waktu itu lagi ke kamar mandi udah kebelet wee banget, si Zayd ga mau pulak turun dari gendongan huhuhu untung ga bocorr ya kann. Nyadar ilang pas udah mau menuju halte bus. Kartu octopusnya jadi satu sama kartu apartemen, jadi kalau ilang mah combo karena dua-duanya juga ilang heuu. Alhamdulillah 3 hari kemudian dapet telfon kalau ada yang nemuin di toilet gedung tempat sekolahannya Zayd berada dan suami yang ngambil, alhamdulillahhh hiks hiks. Akankah yang kedua ini masih rejeki?

--

Begitu sampai rumah, tiba-tiba ada yang telfon dari bagian club house apartemen ku. Katanya, ada someone yang nemu dompet kartu beserta isi-isinya atas namaku dan ALHAMDULILLAH ditemuin sama sesama penghuni apartemen. Allahu akbarrr, hati ini mencelos lagi denger berita dompetku ketemuuu, masyaAllah. Langsung deh ke bagian club house dan dompetku balik lagi 😭 whoever it was, I can't thank enough udah nemuin dompet beserta isinya dan balikin ke apt ku huhuhuhu terharu.

Selang satu hari kemudian, aku dapet email dari bagian lost and found bus yang aku naiki dan mereka bilang kalau mereka gak nemuin dompet yang aku cari tersebut. Huhuhu alhamdulillah setidaknya mereka cepat tanggap dan kasih info kalau mereka ga nemuin barangku yang hilang di bus. Sebagai customer aku dapet experience menyenangkan dengan pelayanan mereka karena berasa gak sia-sia kirim email ke perusahaan tersebut. Seneng banget sama respon mereka nanggapin lost and found ini.

--

Kejadian lain masih berkaitan dengan 'kehilangan' ini. Suatu hari aku ada janji sama dokter, di salah satu rumah sakit. Selama aku diperiksa, Zayd sibuk main sama mobil-mobilannya di ruangan dokter tersebut. Sampai akhirnya kami pulang dan gak lama aku nyadar kalau mainannya Zayd ketinggalan. Tapi yaudah pasrah hilang aja lah ya, secara mind set nya udah barang ketinggalan = hilang. Eh, tetiba telfon ku bunyi dan ternyata telfon dari rumah sakit. Udah deg-degan kenapa rumah sakit nelfon, namun ternyata mereka ngasi tau kalau mainannya Zayd ketinggalan dan nanti kalau balik lagi ke rumah sakit bisa diambil di bagian informasi. MasyaAllah alhamdulillah, langsung senengg walaupun sebenernya udah pasrah aja tadinya.

Alhamdulillah, salut sama orang-orang HK (dan orang yang tinggal di HK) kalau nemuin barang hilang langsung menghubungi contact apapun yang tertera di barang atau kartu atau identitas yang hilang tersebut. Sepeduli itu mereka, walaupun jujur aja aku sendiri pasti masih ragu-ragu kalau nemuin barang hilang. Entah mau diambil dan diserahkan kepada yang berwajib atau dibiarin aja.. huks malu akutuh...

--

Update :

Siang tadi (24 Oct 2018) waktu mau berangkat ke KJRI, aku papasan dengan mbak-mbak BMI yang kayaknya abis dari pasar dan negor aku:

"Indonesia ya?" | "Iya..." | "Kemarin saya nemuin dompetnya di bus 2X, duduknya di belakang kan? pas saya  mau ambil barang, nemuin dompetnya kebuka... kayaknya udah ada yang ambil terus ditaro lagi. Pas aku lihat ternyata ada kartu apartemen ini, jadi aku kasih ke bagian Club House" | (aku nya speechless) "ohh.. iya mbaa, alhamdulillah mbak yang nemuin ya? makasih banyak ya mbaak" | "Iya, sama-sama..." | 
Terus pas mbaknya udah pergi baru kepikiran kok ga nanya nomer hp nya atau apaa gituh, udh baik banget mau balikin.. huhuhu jadi terharu, alhamdulillahhh... ternyata masih banyak banget orang peduli even sama orang yang ga kenal sekalipun.

Semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT yaaa gais.


Love,
Puput Utami



* Octopus card/ kartu octopus : kartu pintar yang digunakan untuk pembayaran elektronik: bisa untuk bayar tarif bus, MTR, tram dan bisa digunakan untuk pembayaran di toko-toko, misalnya 7-11, park n shop, dsb. Kalau di UK namanya Oyster, kalau di negara lain? googling dulu ya hehehe

4 comments:

  1. Aaaamiiin ya rabball alamin mbak. Baik-baik banget ya mbak orang-orang di HK

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, terutama yang balikin dompetkuu.. baik bangettt hiks masyaAllah

      Delete

Thank you for your visit and comment!

Copyright © PUPUT UTAMI. Blog Design by SkyandStars.co