MENU

May 8, 2018

Kapan Kawin?




Semalam, pas me time sebelum tidur, seperti biasa browsing sana-sini dan tiba-tiba berhenti di salah satu single terbarunya sesembak Yura Yunita yang ternyata duet sama Reza Rahardian, yang seperti kita tahu semua, dikenal sebagai aktor berbakat. Didengerin ternyata enak juga lagunya, jadi yaudah langsung donlot di iTunes. Udah gitu doang... hahahaha Ga deeenggg...😝

Nah, dari lagu baru tersebut, jadi ngeklik link-link youtube si Yura Yunita vs Reza Rahardian ini dan tibalah di keyword "Critical Eleven Film", scroll down dikit ehhhh nemu film nya Reza Rahardian sama Adinia Wirasti yang lain judulnya Kapan Kawin? 😂 tiba-tiba langsung ingetttt, kalau aku (waktu masih single) pernah nonton film ini di bioskop bareng mama dan papa atas permintaan mamaku waktu liat trailer nya di TV. Tumben-tumbenan deh si mama pengen nonton, biasanya anti banget sama nonton di bioskop. Soalnya terakhir nonton (sebelum nonton si Kapan Kawin? ini) kami sekeluarga nonton Laskar Pelangi yang rame nya ampun-ampunan sampai kami bela-belain nonton mid-night, tapi berujung bobok di kursi masing-masing 😹.

Long story short, kalau ga salah nontonya tahun akhir 2014 deh ya. Jadi, datanglah kami bertiga di 21 daaan kayaknya film ini yang ga terlalu banyak peminatnya, standar-standar aja. Suprisingly, nyokap bokap ga tidur waktu nonton film ini hahahah. terus pas dipenghujung film, si mama mewek 😂 antara kocak, tapi berasa agak sedih nan tersindir sama mewekan mama hahaha. Kocak karena ternyata film ini se touching itu buat si mama, sedih karena kayaknya si mama mulai gelisah ngeliat anaknya masih begitu-begitu aja masih belum ada tanda-tanda mau naik pelaminan. Jangankan naik pelaminan, gandengan aja ga punya, kalah deh sama truck gandeng. 

Ceritanya sih sederhana, tentang perempuan dewasa, mapan, mandiri, cantik tapi belum nikah-nikah. Orang tuanya mendesak si perempuan ini menikah biar gak keenakan hidup sendiri sampai lupa nikah. Endingnya bisa ketebak lah ya, akhirnya setelah lika liku mesti nyewa aktor buat nyamar jadi pacarnya dan dikenalin ke orang tuanya, akhirnya nikah juga. hihihi tapi yaaa ga nyangka jadi sebegitunya si mamahhh. Untung akunya lempeng aja waktu itu, yatapi tetep baper juga, yaaa abis mau gimanaahh. hahaha sabarr

***

Mari kita perhalus kata Kawin menjadi kata Nikah ya, dari pada netijen bereaksi. Nah kalau temen-temen sendiri, let's say kondisnya masih single, gimana reaksi teman-teman kalau ditanya Kapan Nikah gitu sama orang-orang sekitar?. Kalau aku pribadi sih, awalnya biasa aja, tapi lama-lama capek juga dan sewot "ngapain sih nanya2?", tapi lama-lama karena udah keseringan ditanyain jadi biasa lagi a.k.a pasrah dan menganggap semua pertanyaan itu jadi doa. Gampang ya ngomongnya, padahal  gue tau itu cuma akal-akalan aja biar hati ini tetap tegar hahaha. Ya abis mau gimana dong, kalau emang belum ada yang ngajak serius, atau belum sreg, atau yaaa kata Allah ya memang belum waktunya, yaudah pasrah aja ya kaan. Masa ujug-ujug mau ngejar-ngejar anak orang terus minta dinikahin saat itu juga? ya engga juga ya khaan. Jadi yasudah pasrahkan saja kepada Allah SWT minta diberikan jodoh yang tepat di saat yang tepat (right man/ woman, in the right place, in the right time). Kalau makhluk bernama laki-laki (Atau sebaliknya, perempuan) itu ada toko nya, mungkin gampang kali ya, kayak nyari hape.

Trus ya kita nya juga selama masa penantian itu, banyak-banyakin berdoa, improve kualitas diri, dll. Jadi inget nasihat siapaa gitu aku lupa, Mario Teguh kalau ga salah (fyi, aku rajin nontonin MGTW or tausiyah-tausiyah waktu masa penantian 😂). Jodoh itu adalah cerminan dari diri kita sendiri. Kalau kita mau jodoh yang baik, ya jadilah orang yang baik. Kalau kita mau jodoh yang tekun, jadilah orang yang tekun. Mau jodoh yang agamanya bagus, ya jadilah orang yang beragama yang baik. Itu sih, salah satu yang aku inget waktu belum nikah. Jadi jangan harap kitanya amburadul tapi pengen dapet suami or istri yang soleh dan solehah. 

Kadang suka minder, kenapa sih (kok kayaknya) ga ada yang deketin, ga ada yang cocok, dan lain lain, jangan-jangan karena kita begini karena kita begitu, karena kita terlalu begini, terlalu begitu dll. Buru-buru lah istighfarrrr dan jangan berkecil hati lalu menurunkan standar diri kita. Maksudnya, jangan gara-gara seakan-akan ga ada lagi yang naksir sama kita, jadinya yang ada di depan mata disabet aja, padahal kita belum tahu agamanya bagaimana, bibit bebet bobot nya kayak gimana. Bokk, pernikahan gak cuma sekarang aja, tapi untuk masa depan - seumur hidupp, dunia akhirat.

Yang harus dipikirkan matang-matang sama diri kita adalah, kira-kira bisa gak kita menerima kelebihan dan kekurangan si calon pasangan, karena menikah itu untuk selamanya. Suami/ istri kita itulah yang nanti akan bareng-bareng kita terus, yang tau muka polos kita tanpa alis, yang tau muka mangap kita kalau tidur or ngorok kayak apa, yang bakal tau hal jelek sampai hal bagus dari kita itu apa, teman diskusi, teman ngambek2an juga, teman suka duka, teman gedein anak, teman ngalor ngidul, dan yang dinamakan sahabat sejati itu yahh si suami/ istri kita inihhh.

Jadi ya menurutku yang namanya menikah atau memutuskan untuk menikah ga bisa bawa-bawa emosi (misalnya, temen-temen udah pada nikah, aku juga harus segera nikah) juga ga bisa kita kasih deadline, misalnya umur segini mau nikah. Ya sebenernya gapapa juga sih kita bikin timeline yah, tapi jangan terlalu tertekan gitu kalau lewat dari deadline, ingat kita punya Allah SWT, Sang Pemilik Dunia Akhirat. Ikhtiar pasti, tapi semua tetap diserahkan kepada Allah SWT.

Daann, lebih baik jika semuanya sudah siap (lahir dan batin) untuk menikah, jangan ditunda. Karena menikah itu sunnah Nabi. Sebagaimana dikutip dalam almanhaj.or.id

Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam menganjurkan kita dalam banyak hadits agar menikah dan melahirkan anak. Beliau menganjurkan kita mengenai hal itu dan melarang kita hidup membujang, karena perbuatan ini menyelisihi sunnahnya.

Keingetan obrolan sama suami beberapa waktu lalu tentang hidup membujang. Hidup membujang itu enak, terutama kalau orang yang membujang tersebut gak punya tanggungan. Tanggungannya cuma diri sendiri. Mau ngapain aja suka-suka sendiri, gak perlu mikirin orang. Mau kesana hayoo, mau kesini hayo. Kalau sebel sama bos di kantor, bisa berontak ngelawan. Kasarnya, bodo amat mau dipecat, gue masih bisa cari kerjaan lagi. Nah, kalau berkeluarga kan mau ngelawan bos harus pikir2 dulu, ada anak istri di belakang kitah 😋 Dan biasanya, yang berpotensi besar keenakan jomblo ini laki-laki. Kalau perempuan, mungkin ada yang seperti ini, terutama kalau perempuannya mandiri, karir bagus, dan sebagainya lah yang keren-keren. Tapi mostly, perempuan pastinya ingin hidup berkeluarga, iya ga? 

Tapi disisi lain, walaupun semua nya serba ada, deep inside their heart kadang ngerasa sepi sendiri, butuh teman ngobrol, ya walaupun adalah teman-temannya yang bisa diajak ngobrol. Tapi seiring berjalannya waktu, temen-temen ngobrolnya punya keluarga sendiri dan lebih memilih menghabiskan waktu bersama keluarganya. ya toh? Jadi, kesimpulannya... tarik sendiri ya heheheh. Oiya, kalau teman-teman pengen dengerin tausiyah seputar rumah tangga - dari persiapan pernikahan sampai kehidupan pernikahan, bisa lihat tausiyah nya Ustad Khalid Basalamah di Youtube, judulnya Mahkota Pengantin. Semoga bermanfaat yaaa...

Sekian obrolan random siang ini, semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT


Love.
Puput

2 comments :

  1. Emang sampai kapanpun kita selalu dapet pertanyaan ya, belum nikah sampai ke udah nikah pun pasti selalu ada aja pertanyaan 😂 setuju paling seneng dengerin ustad Khalid kalo urusan rumah tangga

    ReplyDelete

Thank you for your visit and comment!