MENU

April 18, 2018

Kisi-Kisi Survive Tanpa Helper (Asisten Rumah Tangga)



Banyak yang kirim direct message di Instagram soal manajemen waktu ku tanpa helper atau asisten rumah tangga. Apalagi pas ditengok, ibu-ibu tersebut ternyata kurang lebih sama-sama baru punya anak satu, jauh dari keluarga, dan tentu aja gak ada helper. Pertanyaannya seputar, bagaimana mengatur waktu untuk diri sendiri, anak dan suami, keteteran gak kerjaan rumah tangganya, sampai masaknya biasanya masak seperti apa?



Tadinya pas awal-awal ngerantau, berasanya I'm only the one who don't have helper. Rasanya sedih, kesepian, gak tau harus ngapain, tapi tetep berusaha untuk gak stuck dengan keadaan. Apalagi aku punya bayi yang memaksa aku-mau ga mau- harus bisa bikin makanan buat dia dan tentu saja buat suami juga, berusaha agar rumah selalu bersih, cucian ga numpuk, dan sebagainya (karena aku gak suka kondisi rumah yang awut-awutan, walaupun kadang ada momen dimana capekkk bersihin rumah lagi dan lagi dalam sehari). Alhamdulillah seiring berjalannya waktu, mulai nemu pola yang enak buat ngatur waktu, sehingga alhamdulillah kurang lebih bisa dibilang I'm survive without helperr aka ART 😂.

Memasak

Untuk masak, biasanya aku kerjain setelah mandi pagi, sekitar pukul 07.00 HKT. Nah, biar gak wasting time mikir mau bikin menu apa hari itu, sebelumnya aku udah siapin daftar menu makanan yang akan dibuat selama satu minggu. Kalau aku biasanya nyusun menu di hari Minggu, kemudian pergi ke pasar untuk beli bahan-bahan makanan selama seminggu ke depan. Cara seperti ini menurutku sangat efesien baik dari segi waktu, kualitas bahan makanan, dan tentu saja money! Kalau udah bisa efisien dari segi money dengan hasil yang maksimal tuh rasanya udah berasa jadi Ibu smart se-dunia deh hahaha.

Aku juga kadang ga masak hehe. Apalagi kalau di hari itu biasanya aku udah ada jadwal playdate atau kegiatan di luar rumah. Biasanya cari yang praktis, beli lauk dan dibawa pulang ke rumah. Jadi, gak mesti susah lagi mengumpulkan tenaga untuk masak. Oiya, kalau weekend ntah kenapa rasanya pengen libur ke dapur. Biasanya kalau udah kayak gini, yang turun tangan pak suami. Blio yang masakin buat aku dan Zayd dan entah mengapa kalau doi yang masak rasanya hampir selalu enakkk. (hampir loh yaaa beppp 😜)

Menyuci Baju

The most easiest thing among pekerjaan rumah lainnya. Tinggal bagi baju baju yang dicuci per kategori (misalnya baju putih, baju berwarna, underwear, dsb), cemplungin ke mesin cuci, masukin liquid deterjen nya, atur mode nyuci dan taraaaaa, it's like magic! Buat cuci baju biasanya aku kerjain 3 hari sekali. Maklum, area jemur bajunya terbatas sis.

Bersih-bersih Rumah

Sebenernya gak ada yang spesial sih. Urusan bersih-bersih rumah ini tak terjadwal. Ya kalau berantakan, dirapiin saat itu juga atau nunggu si bayi tidur siang dulu dsb. Pokoknya difleksibelin deh. Karena aku gak suka yang namanya berantakan, aku usahain rumah selalu dalam keadaan rapi dan semua barang ada di tempatnya masing-masing. Nah, suami juga ikut berperan di sini.

Setrika Baju

Biasanya 3 hari sekali dan dikerjainnya pake metode nyicil hehe. Bisa pas lagi anak bobo siang, atau malem sekalian saat sesebapak dan seseanak udah pules. Nah, tadinya aku tim setrika nih temen-temen. Tapiiiiii, ya memang jadi orang harus realistis yak, jadi sekarang aku masuk tim lipet baju untuk baju rumahan, dan tentu saja masih bertahan sebagai tim setrika untuk baju pergi atau baju-baju ke kantor. Cara ini sungguh sangat menghemat waktu dan tenaga sih menurutku.

Pertanyaannya, emang bajunya gak kusut tuh ga disetrika? enggak loh! ya asal kita pas ngambil dari jemuran gak ditumpuk sembarang gitu. Kalau aku biasanya ditumpukin rapih gitu, jadi tinggal digosok-gosok dikit pake tangan, lipet dan gak kusut hehehehe. praktis dan males beda dikit yak emang hahaha.

Membersamai Anak

Sesungguhnya, ini adalah inti dari segala pekerjaan rumah tangga, membersamai anak. Kita dituntut untuk bisa fokus dengan si kecil. emang susah banget shayyy! apalagi sekarang gangguannya socmed yang bisa diakses mudah lewat mobile phone. Jadi, pas si anak udah mulai asik sama kegiatan yang kita bikin, kitanya juga mulai lengah dengan buka-buka hp di depan anak, terus gak konsen deh nemenin anak kita main. Terus, si anak jadi caper alias cari perhatian orang tuanya dengan mengambil hp orang tuanya, pencat-pencet dan sebagainya. huhuhu aku masih sering kayak gini nih. Tapi mulai inget-inget dan benah diri untuk coba fokuss sama Zayd kalo lagi main. Anak itu kurang lebihnya sama lah kayak orang dewasa kayak kita, sebel kalau dicuekin. Coba bayangin, lagi cerita panjang lebar soal ini itu sama suami or istri, eeeeeehhh istri or suaminya sibuk liatin hp. sebel khan? kayak gitu lah.

Trus, kapan dong hepi-hepi (me time) nya?

Menurutku sih, me time gak perlu yang musti gimana-gimana. Di rumah pun bareng anak adalah me time buat ku #haseekkk hahah. Tapii, kalau ngomongin soal gimana bagi waktu buat ngeblog, nyalurin hobi dsb ituh, balik lagi aku bikin sefleksibel mungkin. Pun dengan pekerjaan rumah tangga ini aku bikin sebagai suatu hal yang menyenangkan. Kalau lagi pengen masak ya masakk, kalau pengen rumah bersih banget ya pasti bersih-bersih mulu kerjaannya, kalau lagi capek males dan pengen jalan-jalan, ya jalan-jalan aja ke luar berduaan sama Zayd kalau di hari kerja. Atau ya ngurangin waktu tidur di malam hari untuk ngerjain apapun yang aku pengen kerjain. Walaupun sebenernya gak boleh sering-sering yak, bagaimanapun tidur harus diusahakan cukup biar badan ini juga istirahat. Kalau bisa bablas mah bablas aja ngutak-ngatik ini itu sampe pagi. Tapi kan kasian Zayd kalau pas di siang hari dia pengen main tapi Ibuknya malah lunglai karena belum tidur.


Nah, kurang lebih begitu lah kisi-kisi mengurus pekerjaan rumah tangga sehari-hari ala akyu. Rasanya banyak banget kerjaan yang musti dikerjain, tapi di sisi lain kadang ngerasa nggak ngapa-ngapain juga 😅 pada pernah berasa kayak gini juga ga sih? hahaha

Intinya mungkin dari aku, bawa enjoy aja si pekerjaan rumah tangga ini. Alhamdulillah masih waras sampai sekarang. Ya kalau mulai gak waras, buru-buru keluar rumah ngajakin Zayd main di library atau janjian makan siang sama suami di luar pas jam lunch kantor atau yaaa playdate sama ibu-ibu sepermainan. Oiya, ini case nya masih beranak satu yaa pemirsa. Salut buat ibu-ibu di luar sana yang punya anak lebih dari satu dan gak ada helper (kecuali suaminya) heuheu

Kalau ditanya, keteteran apa engga? keteteran tapi ya yang ga gimana-gimana. ya mungkin itu tadi, aku bawa santai dan fleksibel. Toh ga musti cepet-cepet dikumpulin kayak PR sekolah kan? hehehe. Lillhita'ala aja, niatin semua karena Allah SWT.

Love,
Puput


No comments :

Post a Comment

Thank you for your visit and comment!