MENU

September 13, 2017

Wedding Anniversary Post




Waktu lagi nyari-nyari foto untuk postingan blog kali ini, jadi senyum-senyum sendiri karena sambil throwback ke masa-masa baru kenal satu sama lain huehehehehe. Masih keinget banget pertama kali notice ada sesosok abang-abang yang tinggal gak jauh dari rumah (saking gak jauhnya, kalau bersin langsung nyampe). Tapi qadar Allah, sekitar 1,5 tahun berikut baru kenal, itu juga dikenalin dan ternyata si abang ini bujangaaan wakakaka. Kupikir udah nikah atau at least udah punya pacar lah ya. Secara di Jakarta ada yang cakepan dikit pasti optionnya kalau gak; udah punya anak, pasti dalam waktu dekat mau nikah huft huft huft.


Setelah melewati fase kepo dan nge-add Linked-in (bayangin yang diadd Linked-In sisterrr, bukan facebook atau pin BBM #eaa, profesional kali lah abang-abang yang satu ini), akhirnya mulai deket dan mulai modus ngajakin makan siang. Tapi modusnya gagal, setelah tahu ternyata kantorku di daerah Pulo Gadung sedangkan si abang ini di Sudirman hahaha. Yang ada waktu istirahat siang bisa abis di jalan karena jalanan Jakarta saat jam makan siang subhanallah banget padetnya. 

Modus berlanjut ngajak makan siang saat weekend, meski awalnya gak yakin mau makan siang bareng karena si abang ini kalau papasan aja MAHAL langsung melengos plus ngebut tanpa nyapa πŸ˜…, tapi akhirnya lunch bareng jugaaak. Nah, biar gak keliatan banget penasarannya, aku datengnya nyantai dan sengaja telat dong hueheh (gak lama kan ya Cin ngaretnya, cuma setengah jam-an, itu juga kamu udah abis 2 keranjang chicken wings 😜)

Dari lunch bareng tersebut berlanjut ke makan siang di weekend selanjutnya. Sampai pernah, abang ini gak ada ujan gak ada angin (eh ada ujan deng waktu itu) ikutan daftar talkshow yang kebetulan aku yg jadi salah satu narsum nya. Tapi karena isinya cewe semua, jadinya gak jadi dateng deh. Tapi tetep bela-belain ke tempat aku talkshow naik motor walaupun gerimis-gerimis romantis di jalanan sana. Pas ketemu di TKP, makan siang lageeee.

Pendekatan kami cukup cepat dan singkat (karena walaupun rumahnya deket banget, kita cuma ngobrol via whatsapp dan jarang ketemu), bahkan saking pengen papasan di jalanan menuju rumah sepulang kantor, aku sengaja ngelama-lamain masukin mobil ke garasi, tapi hasilnya.. tetot! doi pulang tengah malem. Mending tidur aja dah! 

Selang beberapa bulan kemudian kalau gak salah 2 hari sebelum sidang tesis, sepulang kantor dan menjelang mau tidur (detil banget), tiba-tiba ada whatsapp masuk dan isinya...jeng-jeng-jeng yang bikin hati ini mau copot. Tanpa babibu lusanya, keluarga abang Indra, diwakili om dan tante nya (karena keluarga inti abang Indra nun jauh di Sumatera sana) datang ke rumah menyampaikan maksud dan tujuannya ke orang tuaku.

Tanggal 21 Maret 2015 keluarga besar dari pihak abang Indra datang bersilaturrahmi dan bertepatan saat itu juga aku resmi dilamarrrrrr *sambil nunjukin cincin tunangan*. Rasanyaaaa apa ya, ya gitu dehh: seneng, malu, grogi, campur aduk. Keliatan kan dari senyum kami di foto perdana berduaan di bawah ini?! 😝. Saat lamaran itu juga ditentukan tanggal 13 September 2015 akan dilangsungkan pernikahan. Kenapa tanggal 13 September 2015? karena gedung yang kita mau cuma kosong di tinggal itu. Subhanallah, cukup surprise karena biasanya booking gedung itu mesti dari jauh-jauh hari. Bahkan ada yang 2 tahun sebelumnya udah booking. Masalahnya, kalau mau booking dari 2 tahun sebelumnya tapi calonnya belom ada bagaimana ceritanyaaa??



Engagement - March 21st 2015

Persiapan menuju hari pernikahan alhamdulillah berjalan dengan lancar dan yaa ada lah kerikil-kerikil kecil, wajar. Namun, walaupun ada hambatan tapi bisa kami (dan keluarga) lewati. Di masa-masa persiapan tersebut keluargaku bersilaturrahmi ke tanah kelahiran abang Indra untuk bertemu keluarga besar beliau. Oiya, waktu berkunjung ke Medan, kami menyempatkan ke Istana kebanggan masyarakat Medan, Istana Maimun.  Nah, kebetulan di sana ada jasa foto memakai pakaian khas bangsawan Melayu, terus aku, mamaku, mama mertua, abang Indra, adik mama mertua nyobain pakai baju Melayu ini khaan. Terus aku disuruh foto bareng bang Indra donggg sama papaku. Idihhh kan malu tapi mau yakkk! Apaan deh #masihajajualmahal hahahah. Tapi yaudah akhirnya foto foto juga.. berasa foto di pelaminan 😳😳 Terus kepikiran mau pakai baju melayu pas nikahan πŸ˜“



Istana Maimun - April 2015

***
Tiga minggu menjelang hari H, kami sempatkan untuk foto pre-wedding yang postingannya bisa di baca di sini. Konsepnya simple, clean dan minimalis, diambil di dalam studio dan gak mau banyak pernak pernik. Gak banyak pernak pernik aja fotonya seharian, gimana yang banyak pernak-pernik yakk.. Terima kasihku tak terhingga buat kak Etu dan team yang udah bantuin dan mau diribetin buat  foto pre-wedd kami.



Daaan alhamdulillah tanggal 13 September 2015 kami sah menjadi suami dan istri. It means lembaran baru dimulai, hidup berbagi dengan si abang-abang yang pernah bikin aku sengaja lama-lamain masukin mobil ke garasi (siapa tahu bisa papasanπŸ˜‚) walaupun gak selalu sukses ketemu kalau pulang kantor. Entah karena susah juga ngeliat mukanya kalau naik motor karena pasti pake helm, atau memang pulang dari kantornya tengah malem. Kalau sekarang sih udah papasan mulu tiap hari hahahaha.


The day - Sept 13th 2015

Alhamdulillah menjelang akhir tahun, Allah menitipkan calon bayi di rahimku dan di akhir tahun juga kami mulai menjalani LDM Jakarta-London karena suamiku ditugaskan di sana selama beberapa waktu ke depan. Kenapa aku gak ikut? karena lagi hamil mudaaa.. akunya sih mau-mau aja ikut, tapi para orang tua khawatir dengan kandunganku karena akan menempuh perjalanan kurang lebih 15 jam di udara. Alhamdulillah tugasnya gak lama, 5 bulan kemudian di saat perutku sudah memblendung, abang pulang ke tanah air. Sampai menjelang melahirkan kami dapat kabar kalau suamiku akan dipindah tugaskan (lagi) ke HK. Waahh... langsung sok-sok kuat tapi tetep berkaca-kaca gitu mataku. Mau lahiran malah mau ditinggal lagi. Tapi alhamdulillah qadar Allah kepindahannya bisa dipending sampai aku melahirkan.


Idul Fitri - July 2016

Agustus 2016 Zayd lahir dan selang sebulan kemudian suamiku berangkat ke HK. Saat usia Zayd masuk 10 bulan aku dan Zayd menyusul ke HK untuk mensupport suami yang sedang banting tulang mencari nafkah.


 Family potrait - Maret 2017

Alhamdulillah hari ini usia pernikahan kami masuk tahun ke-dua. Memang benar baru seumur jagung, apalagi saat ini kami baru berkumpul, jadi sedang dalam tahap penyesuaian kembali. Kalau kata orang, kayak penganten baru lagi adjust sana-sini. Namun semoga pernikahan ini menjadi ladang amal kami untuk beribadah kepada Allah SWT, untuk menjaga amanah yang diberikan oleh Allah SWT. Semoga selalu menjadi suami dan istri yang saling mencintai di kala dekat, saling menjaga di kala jauh, saling menghibur di kala duka, saling mengingatkan di kala bahagia, saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan, serta saling menyempurnakan dalam ibadah kepada Allah SWT. Kalau ditanya kado anniversary tahun ke-dua ini apa, buatku kadonya dibantuin angkatin tempat jemuran, nemenin waktu lagi nyetrika sampai terkantuk-kantuk dan dibantuin mandiin Zayd pagi ini udah seneng bangett literally 😭 makasih ya sayangg.. yopyuuu

Semoga semakin menjadi suami dan ayah yang bertanggung jawab, sabar, menjadi idola keluarga, sayang dan cinta istri dan anak-anaknya walaupun masakan ku masih suka keasinan, kemanisan atau bahkan rasanya hambar (bilang aja enak ya Cin haha) dan maafin istri yaaa kalau masih suka kekanak-kanakan, suka ngeluh, ngambek, dan lain-lainnya. Semoga kita berjodoh gak cuma di dunia tapi di akhirat juga..aamiinn

Happy wedding anniversary, My Other Half.




4 comments :

  1. Aw sweet banget, kisah ini mengingatkan pada hashtag #BAE. kisah-kisah belom lama deket tapi langsung lamar. Uwuwuwuwuwuwwww. Happy wedding aniversary Sarput. Semoga semakin kompak mengarungi perjalanan pernikahan sampai maut memisahkan yaaaa. Aaaaamiiinnn <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah mama Diaan.. thank you, aamiin for the wishes. kiss kiss

      Delete
  2. Waa itu talkshownya yang pas aku minta poto bareng bukan sih? Wkwkwkwk... alhamdulillah... turut bahagia yah.. semoga jodoh dunia akhirat sama abangnyah, rukun dan bahagia selalu. Aamiiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka betuuuuul sekali mbak Mia. Aku masih inget banget ketemu mbak Mia dan Aira solat di musholla, haha..aamiinn ya Rabb makasih mbak Miaa

      Delete

Thank you for your visit and comment!