MENU

May 25, 2016

Boy or Girl

boy or girl



Ketika baby bump sudah mulai terlihat, pertanyaan yang pasti banyak ditanyakan oleh orang-orang di sekitar adalah "wahh lagi hamil ya?..baby nya udah ketauan cewe atau cowo belum, mba?".

Pada dasarnya buat aku dan suami, mau anak laki-laki atau anak perempuan sama saja, yang penting sehat wal afiat dan semoga menjadi anak yang sholeh dan sholehah. Tapi, entah kenapa dari awal hamil sudah feeling dengan jenis kelamin si baby ini. Mungkin inilah yang dinamakan feeling seorang ibu #azeek haha.

Perihal jenis kelamin bayi, sebelumnya aku sudah cukup sering browsing sana-sini soal ciri-ciri hamil anak laki-laki dan ciri-ciri hamil anak perempuan.  Setelah terkumpul beberapa sumber (yang kebanyakan sumbernya adalah situs lifestyle dan kesehatan ala ala), aku mengidentifikasikan ciri-ciri tersebut pada diri aku sendiri. Bener gak ya aku hamil anak laki-laki? atau bener ga ya aku hamil anak perempuan?

Ada beberapa hal yang aku highlight dari hasil browsing tersebut. Ternyata ada beberapa cara unik yang bisa dipakai untuk mendeteksi jenis kelamin bayi yang belum lahir loh. Aku baru tau sih, jadi  waktu baca langkah-langkahnya suka senyum-senyum sendiri. hahaha.. Mungkin teman-teman ada yang udah tahu sebelumnya. Misalnya, lewat cincin nikah yang diikatkan pada seutas benang dan diletakkan di depan perut si ibu. Kalau pergerakan cincin tersebut bergerak ke kiri dan ke kanan, berarti baby nya laki-laki. Kalau pergerakan cincin tersebut memutar, berarti babynya perempuan. Hihihi.. ada yang pernah coba?

Atau cara lain dan banyak ada di youtube adalah cara mengetahui jenis kelamin bayi tanpa USG melalui baking soda dicampur dengan (maaf) air seni si ibu. Hasilnya, kalau hasil campuran air seni dan baking soda tersebut berbuih, berarti bayi yang dikandung adalah laki-laki, sedangkan kalau hasil campuran tersebut tidak bereaksi apa-apa, berarti bayinya perempuan. Ada yang sudah pernah coba? Boleh looh dishare di kolom komentar di bawah ini :D :D :D

Selain dua metode di atas, ada beberapa poin yang biasanya jad pedoman ibu-ibu di Indonesia kebanyakan untuk "meramal" jenis kelamin bayi mereka. Poin-poin ini jatohnya mitos sih, karena sepertinya belum ada penelitian perihal melihat jenis kelamin bayi non USG ini.

Morning sickness

Konon, ketika si ibu mengalami morning sickness yang aduhai mualnya luar biasa, bahkan sampai sampai jackpot*, kemungkinan bayi yang dikandung berjenis kelamin perempuan. Sedangkan sebaliknya, kalau si ibu mengalami morning sickness yang biasa saja/ mual biasa, atau malah si ibu cenderung tidak merasakan apa-apa artinya si janin adalah laki-laki.

Mengonsumsi jenis makanan tertentu

Singkatnya, kalau si ibu senang makan makanan berdaging, berarti anaknya laki-laki. Sebaliknya, jika si ibu lebih suka makan buah-buahan, sayur-sayuran, atau beragam makanan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, berarti si ibu sedang mengandung anak perempuan.

Perubahan sikap

Jika si ibu mengandung anak laki-laki, sikapnya lebih strong dan mandiri. Kalau sedang mengandung anak perempuan, katanya si ibu lebih baperan hahaha

Perubahan penampilan

Nih yaaa.. faktor ini yang mostly bikin orang nebak-nebak si ibu sedang hamil bayi laki-laki atau bayi perempuan. Karenaa.. kata orang-orang, kalau ibunya kucel, kusem, jerawatan (pokoknya yang jelek-jelek deh) berarti sedang hamil bayi lelaki. Sedangkan kalau ibunya cantik, bersih, resik, dll insyaAllah anaknya perempuan. Siapa setuju? 

Bentuk perut

Selain banyak yang nebak dari penampilan si ibu, biasanya ibu-ibu yang sudah pernah hamil akan menebak jenis kelamin bayi dari bentuk perut si ibu hamil (yaiyala yaa..masa bentuk perut si bapaknya hahah). Kalau bentuk perut si ibu bulat lonjong ke depan, berarti si ibu sedang hamil bayi laki-laki. Kalau bentuk perutnya besar melebar berarti bayi perempuanlah yang dikandung sang ibu.

***

Di usia kehamilan 7-8 minggu, kebetulan aku berinisiatif untuk pindah obgyn yang rumah sakitnya dekat dengan lokasi rumahku. Alhamdulillah obgyn yang baru ini lebih atraktif , informatif dan komunikatif dari obgyn di rumah sakit sebelumnya. Beliau adalah dr. Stella Sherly Mansur. Waktu pertama kali periksa sama beliau, beliau langsung menjelaskan apa apa saja yang harus dilakukan ibu hamil di trimester pertama. Selain itu sama dokter Stella lah pertama kalinya aku melihat si baby bergerak gerak.. lutjuu. Mamahku aja gemes. MasyaAllah kayak mimpiii.

Nah, tadinya kan aku mau surprise aja sama jenis kelamin anakku, tapi saking si dokter ini bersemangat dan informatifnya, beliau spontan bilang begini "jenis kelaminnya belum ketauan nih, tapi si telur munculnya dari ovarium sebelah kiri. Mungkin babynya cewe.. tapi mungkin loh yaa. Bulan depan baru bisa kita pastikan baby nya cewe atau cowo". Langsung deg-degan pas dibilang gitu dan saking speechless nya, kata yang keluar dari mulut ku dan mamaku cuma "oohhh.. gitu", hahaha. Tapi di sisi lain, entah kenapa feelingku sebaliknya. Alhamdulillah di kontrol berikutnya akhirnya terjawab juga jenis kelamin si baby ini apa. Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.

Tapi dari itu semua, apapun gejalanya dan mitos yang ada di lingkungan sekitar, dari awal hamil aku punya tekad. Tekadku adalah mau aku hamil anak lelaki maupun anak perempuan aku gak boleh keliatan lusuh, gak boleh terlihat tak terawat, gak boleh baperan/ tambah bawel, gak boleh males gerak, semua makanan aku makan selama gak melanggar pantangan dari obgyn dan orang tua (orang tua ternyata lebih banyak pantangannya ya hehe), baik itu daging, sayur, yang manis, yang gurih, yang pedas, minum susu, semua ku makan. Pokoknya harus tetap semangat demi baby di dalam peyut.


Cheers!

18 comments :

  1. Mau anak laki-laki atau perempuan sama saja yang penting anaknya harus berbakti pada orang tua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju... yang penting anak bisa berkabkti pada orang tua ^^

      Delete
  2. Cowo or cewe yg penting sehat2 ya bumil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu mba Sandra, tengkyu udah mampiiir

      Delete
  3. wah jujur aku baru tahu itu yang cara ngetes jenis kelaminnya cwe apa cwo mba, bisa akh ntar dicoba...sama2 bumil, semangat ya mba puput :)
    mau cwe mau cwo yang penting sehat, normal, sempurna dimudahkan semua prosesnya...amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul.. aamiin YRA. Semangat sesama bumiil ;)

      Delete
  4. Semoga sehat selalu Ibu & baby ya Mba..

    Btw, dlu aku hamil anak perempuan ga ada morning sickness sama sekali, ga mual2, dan ga baperan sama sekali Mba.. Tetep strong dan mandiri seperti biasa. Bahkan di H-1 sebelum brojol, aku masih ngantor naik Transjakarta. Duh, jangan ditiru yaaa.. hihihi..

    Yang penting nanti anak kita jadi anak sholeh/sholehah, taat pada Allah, berbakti pada orang tua dan bersih hatinya selalu. Aamiin..

    Semangat ya Mbaaaaa!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyessss,,, terbukti semua itu hanyalah mitos hehe. waah, hamilnya koboy banget mbak! aamiin yaa Rabb.. mohon doanyaa

      Delete
  5. bener banget kaa, kadang ada ibu hamil males malesan nyalahin bayi yang dikandungnya. padahal justru pas hamil harus aktif dan diisi kegiatan positif karna katanya ngaruh ke perilaku si anak kalo udah lahir hehe. tapi aku juga belom tau. masih katanya-katanya... :P sehat selalu yaa!

    xoxo
    http://theelevenelf.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, positif thinking and positif mind penting banget! terima kasiih, semoga segera menyusuul..aamiin

      Delete
  6. Tanteku kemarin hamil tapi ga pernah dengar dia mual sampe parah atau ngidam segitu parahnya, syukur alhamdulillah tanteku melahirkan bayi perempuan hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. iyess, ternyata morning sickness dan keterkaitannya dengan jenis kelamin bayi cuma mitos yaa hihi

      Delete
  7. Paragraf terakhir itu aku setujuuu bangeeett karena itu prinsip aku juga. Ayooo Put, udah samaan umur, kira-kira bayi-bayi kita sama juga ngga ya jenis kelaminnya?? Hehehe ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kaannn! haha.. hayo tebak tebak buah manggis mba diin hehe

      Delete
  8. Hai Puput, apakah ini anak pertama? Kedengerannya excited banget :)

    ReplyDelete
  9. hai selamat ya atas kehamilannya. share pengalamanku kemarin hamil baby girl morning sickness ku biasa aja dan ga tiap hari itupun cuma sampe week 10, dan ada jg temenku dia yg hamil baby girl juga ga mual sama sekali. malah kakak iparku yg hamil baby boy mualnya banget2an sampe g bs makan nasi selama 6 bulan.
    nah kalau penampilan aku sbnrnya mrasa gada perubahan sama sekali dari sebelum hamil yg kaya suka dandan atau gmn tapi org2 blg aku terlihat lbh cling hehe.
    jadi menurutku itu blm semuanya bener :)

    ReplyDelete
  10. Tadinya aku sama suami mau surprise aja,toh mau perempuan atau laki2 yg oenting lahir sehat, dan selamat. Ehhhh tapi dokternha malah semangat ngeliatin hahahha yaudah dehh..
    Tapi untuk masalah penampilan, somehow aku ga begitu setuju, karena aku masih dandan2 aja sihhh hehhehehe
    But anyway, kayanya usia kehamilan kita mirip2, sehat2 yaaa Puput dan baby!! Semoga pas lahiran nanti jita diberi kelancaran dan kemudahan. Aamiin~ :*

    ReplyDelete

Thank you for your visit and comment!