MENU

October 20, 2015

Wedding Highlight (Make Up and Wardrobe)


Berbeda dengan konsep akad nikah yang serba putih, untuk di acara resepsi kami mengusung konsep semi tradisional. Mengapa semi tradisional? yang mau tahu jawabannya baca terus pupututami.com yaa :p hihi. Anyway, di post kali ini aku akan membahas seputar penata rias, wardrobe dan alasan kenapa aku pilih vendor dan wardrobe tersebut. Nah, buat teman-teman yang sudah bertanya baik via email atau media sosial, jawabannya insyaAllah ada di post ini ya.

Wedding Highlight 

Make Up & Wardrobe

Setelah fix dengan rencana dan konsep akad nikah, selanjutnya aku, abang dan keluarga mulai mendiskusikan untuk acara selanjutnya, yaitu resepsi. Awalnya, aku pribadi gak mau ribet, pengennya yaudah pakai kebaya nasional saja dengan CPP memakai pakaian demang dengan warna yang senada. Usulku alhamduillah diterima oleh keluarga dan si abang yang emang pada dasarnya ngikut aja kemana arah ideku pergi *judulnya: pasrah mau diapain aja :p*. 

Sehari setelah diskusi tersebut, kami langsung pergi ke salah satu sanggar yang cukup hits di dunia pernikahan. Oiya, sebelumnya aku sudah browsing sana-sini terlebih dahulu untuk mencari referensi make up artist, bridal, sanggar,  dan lain-lainnya. Dan dari hasil pencarian tersebut akhirnya pilihan jatuh ke salah dua sanggar yang emang aku udah jatuh cinta banget sama hasil make up dan styling jilbabnya. Tapi sayang, sanggar L sudah full boked dan setelah itu segeralah aku bergerak menghubungi sanggar yang satunya lagi. Sanggar itu tak lain dan tak bukan adalah Sanggar Miarosa (IG: @sanggarmiarosa). Dilalah, saat aku sudah setengah jalan dengan Miarosa, si sanggar L telfon dan bilang di tanggal pernikahan ku ternyata masih ada slot. Walaupun tawarannya menggiurkan, tapi tetap aku pilih Miarosa.

Dengan konsep dan ancang-ancang yang sudah matang di kepala, kami (aku, mama dan tantenya si abang) masuk ke sanggar Miarosa. Ketika masuk, langsung disambut dengan kebaya hitam beludru jawa yang masyaAllah bagusnya bikin ngiler. Seketika konsep yang sudah matang tadi langsung buyarrr karena melihat kebaya beludru hitam tradisional Jawa tersebut. Akhirnya, dalam hitungan sepersekian detik, konsep pernikahan berubah jadi konsep pernikahan tradisional Jawa.

Lalu, siapa yang orang Jawa? jawabannya.. gak ada! Abang dari pulau Sumatera sedangkan aku pulau Madura, asli, tok tok. Jadi gak ada titisan orang jawanya. Tapi kalau dirunut dan diinget-inget, di Madura sering dan banyak juga pengantin yang pakai baju beludru hitam jawa. Jadi... yaa gapapa lah yaa.. hehehe.

Setelah menjatuhkan pilihan untuk menyewa baju beludru hitam Jawa ini, langkah selanjutnya adalah survey hasil "coretan" tangan make up artist di sanggar miarosa. Ada 3 make up artist yang diklaim oleh marketing Miarosa bahwa ketiga nya gak diragukan lagi kualitasnya. Alhamdulillah.. waktu lihat hasil make up nya juga cocok. Karena ketiganya memang bagus-bagus, akhirnya tang-ting-tung jatuhlah pilihan kepada mba Anis yang nantinya akan bertanggung jawab mempercantik diriku di hari pernikahanku nanti. Sukaa sekali dimake-up sama mba Anis, apalagi di bagian mata. Alhamdulillah, Semua request ku di awal sebelum mulai make up, seperti jangan mencukur alis, sangat diindahkan oleh beliau. 

Untuk jilbab styling, seperti yang pernah aku bahas di sini, aku memilih untuk tidak menggunakan paes, seperti yang dipakai oleh pengantin Jawa pada umumnya, walaupun tersedia juga modifikasi paes untuk wanita berjilbab. Masalahnya, walaupun sasak dibagian depan bisa diganti dengan material lain, tapi tetap bentuk nya menyerupai rambut sehingga terlihat seperti tidak berhijab. Maka dari itu, paes dan sanggul jawa aku ganti dengan styling jilbab nasional.

Javanese Bride Styling Hijab

Untuk jilbab, karena bajunya juga sudah heboh dan WAH! aku pilih styling hijab yang super sederhana tapi tetap kelihatan anggun dan dibuat sedemikian rupa agar kesan tradisional jawanya tetap dapat. Agar terlihat lebih manis, aku tambahkan veil yang dibuat sendiri dengan bahan tile berwarna emas dan aplikasi berwarna hitam dan gold. Nah, untungnya mba Anis selaku make up artis dan jilbab stylist ini gak pasif, jadi saat hijab tyling dia banyak kasih masukan agar penampilan di hari itu ga menoton dan hasilnya maksimal. And here is the result:

pengantin jawa nasional muslimah
Most Fav!

Tampak Belakang baju resepsi
Tampak belakang

Pengantin Jawa Muslim

Make up :  Sanggar Miarosa | Wardrobe and attire : Sanggar Miarosa | Score : 90/100

Nah, sudah terjawab ya di post kali ini tentang make up dan wardrobe nya. Untuk make up dan wardrobe aku memakai vendor Sanggar Miarosa. Kebetulan pakaian beludru jawa yang aku pakai ini baru selesai diproduksi dan aku jadi orang pertama yang memakai baju terbaru dari Miarosa ini hehe alhamdulillaaah.  Jadi untuk teman-teman yang berencana memakai pakaian tradisional Jawa dan ingin tidak memakai paes, semoga post ini bisa jadi referensi dan inspirasi yaa.

Salam, 
Puput Utami

21 comments :

  1. Kebayanya megah tapi nggak menghilangkan kesan islami dan Jawa sekaligus. Jatuh cintrong seketika :D

    ReplyDelete
  2. Kece badaiiii Puuuttttt <3 Lhoalaaah ternyata nggak ada yang dari Jawa toh :))) Kirain dirimu campuran Jawa-Madura :p Tapi suka banget sih sama kebaya item, jilbab & riasannya! Dulu aku takut kawinan pake baju beludru gini karena ngerasa jilbab ga cocok sama paes, eh ternyata bisa kece juga *sayang telat 3 taun inspirasinya ahahahaayyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. gimana kalau resepsinya diulang lagi aja kak tiaa hahaha atau nnt deh pas anniversary ke 5 pake beludru jawa gini juga :p

      Delete
  3. Hahaha mau komen kayak Mbak Tia... kirain dirimu Madura tapi ada Jawa-Jawanya gitu... Videonya mana Put :v :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku Madura tapi ada blesteran arab prancis nya gitu sih haha. tetep video ya unaaaaaa.. ._.

      Delete
  4. Salam kenal Puput :) Aku juga dulu pakai Miarosa, sama banget pas liat kebaya bludru hitamnya tuh jatuh cintaaaa!!! Kesan mewah dan anggunnya dapet banget. Tapi karna aku di awal sudah memutuskan untuk pilih adat sunda dan tetap tak tergoyahkan, jadilah say goodbye untuk si kebaya bludru :D Anyway, suka sekali sama ide hijab stylingmu, baru pertama kali lihat moslem bride yang pakai adat jawa tapi tanpa paes, salute! Cantiknya ga kalah sama yang berpaes ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi alhamdulillah yaaa tak tergoyahkan keputusannya. anyway makasiiih

      Delete
  5. Asli tjakep! Pas liat asli nya kmrn jg hasil make up dan bajunya bagusss.. Nti eike tawarin sepupu yg blm pd nikah ah bridalnya pk miarosa hehehe

    ReplyDelete
  6. Masyaallah teh cantik banget.. kebayanya duhhhh ngilerrrrr bangus

    ReplyDelete
  7. Hai de puput salam kenal, aku juga pake miarosa waktu resepsi 2 taun lalu... Baru tau dia punya kebaya beludru jawa gini hehe... Kamu manglingi sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Adelia sesama miarosa-ers *maksa. hihi iyaa.. ini aku liat beludrunya sampe ngiler :''')

      Delete
  8. jadi pengen bikin post tentang wedding juga :)
    #bukaalbumweddingdulu

    ReplyDelete
  9. Waw konsep resepsi pernikahannya keren banget :D (y)

    Salam,
    Virmansyah ID
    www.etalasebisnis.com

    ReplyDelete
  10. CAN to the TIK alias CANTIIIIK!!
    Grande banget ini kesannya keren keren keren!

    --bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  11. Tahniah Ka Put, udah bina masjidnya (menikah). Moga disinari bahagia selamanya :)

    ReplyDelete
  12. wuihhhh kebaya beludru itemnya tsakep! ah ya, semoga menjadi keluarga sakinah mawaddah wa rahmah yaaa :)

    salam kenal dari pipitta.com

    ReplyDelete
  13. Hallo mbaa, aku suka banget sama hasil makeup di wedding sama di pengajian mba.. Boleh minta bocoran pricelist? ke senidaayu@yahoo.co.id
    Terimakasih :))

    ReplyDelete

Thank you for your visit and comment!