MENU

May 8, 2015

Wedding Outfit Idea Part I - Manten Jawa

Assalammualaikum..

Sudah hampir dua minggu ga tengok-tengok blog ini rupanya. Gak berasaaa.. hari berlalu cepat sekali. Perasaan baru kemarin ketemu weekend, besok udah mau weekend lagi aja. Selain itu, jadwal ngeblog akhir-akhir ini harus digeser-geser sedikit karena....(isi sendiri :p), jadi maaf kalau agak jarang update. Tapi, di hari yang cerah ini aku mau cerita seputar baju pernikahan idaman atau yang pernah diidam-idamkan dari jauh sebelum akun twitter aku diblock sama dijahyellow *eh hahaha.

Anyway, di penghujung April 2015 ini nampaknya semua mata tertuju pada pernikahan unik ala Andien dan Ippe yang diselenggarakan di salah satu hutan cantik di daerah Cibodas, Jawa Barat. Yang paling menyorot perhatianku di pernikahan ala Andien Ippe ini selain venuenya, adalah pakaian yang dikenakan saat akad nikah. Kalau boleh aku tebak, tema pakaian mereka untuk akad adalah javanese classic atau klasik jawa.

picture taken from thebridedept.com

Aku suka banget sama pemilihan warna putih gading dan warna emas yang dipakai AndienIppe. If you get closer to their outfits (nampak di banyak foto yang bertebaran di dunia maya), ada motif timbul yang membuat pakaian ini terlihat lebih hidup. I don't know why, tetapi Didiet Maulana seperti memberikan nyawa pada pakaian ini, cantikk banget. Simple yet effortless. Cantiknya detail outfit ini dipermanis dengan aksesoris berwarna emas yang dipakai AndienIppe yang konon katanya didapatkan di Solo yang berasal dari tahun 1800 dan 1930.

Another point yang menarik perhatian aku di pernikahan AndienIppe ini adalah make up Andien yang bold tapi terlihat ringan. Aku suka banget warna lipstiknya! Selain itu, di adat Jawa entah itu Jawa Timur, Madura, Jawa Tengah, Yogya atau adat jawa pada umumnya, kalau teman-teman perhatikan biasanya pengantin putri akan mengenakan paes : yaitu, lekukan-lekukan berwarna hitam di dahi yang ternyata memiliki makna kedewasaan bagi wanita (baru tau nih). Nah, di pernikahan AndienIppe ini, Andien tidak memakai paes tersebut dan entah kenapa, akau malah lebih suka dengan riasan Andien ini, lebih sederhana dan anggun tanpa paes.

Ngomong-ngomong soal pengantin, pasti teman-teman sedari kecil punya konsep pengantin sendiri.  Maksudnya, kalau gak "begini" namanya bukan manten. Entah yang namanya manten itu harus pakai paes kah, harus pakai suntiang kah, harus pakai baju putih ala princess kah dan lain-lain. Sedari kecil aku sering ikut orang tua aku hadir di acara pernikahan. Kebetulan aku asli Madura which is pengantinnya mostly menggunakan pakaian berbahan beluduru, riasan dengan paes solo dan model hair style seperti kipas di depan dengan konde/ sanggul berbentuk mirip bulat di belakang kepala. Nggak ketinggalan hiasan melati yang menghiasi sanggul dan melati juntai di sisi kanan sampai di bawah pinggang.

Seiring berjalannya waktu dan semakin besar diriku, makin banyak pula modifikasi riasan pengantin jawa ini. Pengantin ala jawa ga selalu menggunakan pakaian berbahan beludru, tapi sudah mulai dimix dengan kebaya nasional yang gak kalah cantiknya. Sampai akhirnya aku hadir di acara pernikahan temanku, Lala, yang mengusung kembali konsep tradisional jawa. Jadi berasa flashback ke masa kecil.

photo from Mrs. Larasati - Kebaya beludru by Anne Avantie

Sebelum hari H tiba, aku cukup sering ketemu Lala yang waktu itu lagi galak-galaknya terkena efek bridezilla :p. Dia sempet cerita kalau nanti konsep pernikahannya akan ngejawani banget mengingat keluarganya masih memegang teguh kebudayaan tersebut. Untuk baju, ga nanggung-nanggung. Doi buat baju beludru hitam ala manten jawa ini di pesohor Anne Avantie. Alhamdulillah yaaa.. hahaha. Tapi memang hasilnya lebih bagus sih, terlihat dari warnanya yang mentereng, lebih segar dan lebih hidup.

Balik lagi ke konsep manten ala Puput kecil. Berhubung alhamdulillah sekarang sudah pakai jilbab, berarti akan susah dong untuk punya model hair/ jilbab style seperti manten jawa itu? masalahnya menurut aku, walaupun ditutup bagaimanapun juga, bentuk style sanggul manten jawa itu menyerupai rambut dan beberapa kali lihat referensi, aku lihat belum ada yang berhasil benar-benar tertutup rapat leher dan telinganya. huhu sayang sebenernya.  Tapi tunggu dulu! Seiring berjalannya waktu, bertemu banyak orang, membaca referensi dan durasi hadir ke pernikahan teman-teman sepermainan yang makin sering, konsep manten jadi berubah. Seperti apakah itu?

Tunggu dipost selanjutnya yaa..
Jumah mubarak semuanya

Salam,
Puput Utami.
#PutrIndraWedding

31 comments :

  1. Ehem eheem... topiknyaa gak jauh-jauh dari persiapan diri sendiri yaaa.. ayoo bocoran donk temanya, sekalian bocoran warna seragam! bwahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha ya abis mau bikin wedding blog kayak wedding blognya..sebut saja Ola Aswandi kok yaaaaaaaaa mesti usaha banget jaga moodnya haha. Tebak dong warna seragamnya apa xixixix

      Delete
  2. hiyaaaaaak sama bangeet! malah dulu kepingin paes ageng jangan menir, tapi kudu rapi jali maesnya biar ga kayak Maleficent :p, sekarang malah kepinginnya Jogja Putri atau Padang, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu bahayaaa kalo sampe acakadut gegara maksain pake paes huhu

      Delete
  3. Wiiiiih udah ada hashtagnya tuh di akhir postingan.. ayooo ditunggu post selanjutnya (sampai undangannya) hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hashtag yang ga ngaruh mau di klik juga ndah.. hihi aamiin doain ya ibu dokter :*

      Delete
  4. Puput lagi siap-siap jadi bridezilla juga kah? xD
    Aku bukan orang Jawa tapi suka deh pakaian pengantin jawa yang pake paes ageng ituh. cakeep :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sampe ya mba Miaa *tahan napas* x)

      Delete
  5. uhuuuk uhuuukk. akhirnya masuk ke pembahasan ini juga di blog. puutt, klo boleh saran misalnya nnti pake baju manten jawa yang pake paes, kuping dan leher yang beneran tertutup doonk. agak miris sbnrnya skr banyak yg nganggep itu hijab paes dan oke2 aja. sayang soalnya klo sehari2 berhijab eh pas nikah malah keliatan. walaupun dikit. tp itu sih pilihan masing2 penganten sih ya :D saya mah cuma kasih saran ajaa. abis ada selegram yg dihujat krn 'hijab paes' :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha.. nahh, itu yang akan dibahas selanjutnya kaak.. ga sreg sebenernya sama hijab paes itu sendiri heuheu belum ngeliat manten jawa jilbab dengan paes yang kece, tapi kayaknya gak akan pernah ada deh :|

      Delete
    2. Setuju sama kak Fika.. Aku kan juga punya keturunan Jawa, bikin jadi mikir juga kalo pakai adat Jawa kalo pake paes tapi pengen tetep pake jilbab.. Tapi sekarang sih kayaknya banyak juga pengantin Jawa berjilbab yg akhirnya ga pake dandanan paes, cuma bajunya & asesorisnya aja yg tetep adat Jawa

      Delete
    3. Nah...di situ kadang aku ngerasa bimbang mau dipaes apa nggak, kalopun nggak dipaes yang penting tetep keliatan 'njawani', Dan ya itu tadi, kalo dipaes ngerinya bukannya manglingi malah kayak Maleficent...

      Delete
  6. Indaaaahh... Semoga lancar acaranya Mbak Puput yaaak

    ReplyDelete
  7. Baru bacaaaa! asik anet kakak #putrindawedding. Iya sih put kalo paes resiko nya itu bakal keliatan antara leher atau kuping. gw udah usaha keras nutup kuping eh malah lehernya keliatan -_-
    alhamdulillah nya bisa kesampean di paes dan pake suntiang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mama biaa huhu sayang bettt

      Delete
  8. Barakallah, Put. Ditunggu undangannya! :D

    ReplyDelete
  9. Barakallahu ya puut, semoga dilancarkan dan dimudahkan #mogacepetnyusuljuga kwkwkwkkk #curcol, nggak sabar deh nunggu post selanjutnya buat bocoran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. makasih mbaGiee. sabar menanti ya ;)

      Delete
  10. Masalah paes ini aku maju mundur juga karena susah diaplikasiin sama jilbab ya. Pengen sih sebenarnya sebagai jawa tulen, berpaes pas nikahan. Mungkin make baju beludru hitamnya aja kali ya. Lancar terus persiapannya ya Put :)

    ReplyDelete
  11. Namanya paes sepertinya emang susah di 'hijab' in deh ya kak. Wah lagi sibuk-sibuknya persiapan nih ka Put, hihii, aku (meskipun belum persiapan apa-apa, hahaha) sempet kepikiran jg gimana caranya bisa mau pakai paes adat jawa dengan pakai jilbab, tapi komponen dari paesnya sendiri udah rambut, jadi yahh muter2 aja jadinya mikirnya, hahaha. Klo aku pikir kayaknya sih emang ada yg harus dikorbanin, pilih salah satu ikut adat atau ikut kewajiban berhijab, atau dipadukan keduanya, antara paes dengan hijab yang bener, korbanin ngerusak makna paesnya, hahaha, tapi menurutku its okay lah, at least kita udah berusaha, Alllah Maha Mengetahui, InsyaAllah. Above all, yang kita cari makna dari pernikahan dan perjuangan untuk kedepannya ya kak, cieh. Wah, calon temanten senengnyaaaa, jangan lupa undangannya sampai Jogja yah kak, next time ke Jkt kita main di tmpat outdoor aku fotoin kak Puput, heheheh.

    Love, Lia
    www.ardiatami.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuul.. wise sekali adikku iniii. mau banget difotoin Liaa. kabarin kalau ke Jkt lagi ya

      Delete
  12. hhmm...bisa mulai 'apply tender' vendor nih dong yak...?
    hihihi
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha bisa dong.. monggo di email :p

      Delete
  13. saya dulu juga gitu sih ya, bingung antara di paes atau nggak, secara ortu jawa semua, jadi jawaaa bgt gitu maunya, tp setelah konsul sma keluarga yg ngerti adatnya, akhirnya gpp g pake paes, tapi perias sy dulu bisa ngerias model pengantin apa aja, dan saya juga dikasih lihat hasil karya riasannya baik yg pke paes trus pake jilbab ataupun pengantin muslim,, jadi kalau menurut saya sih, tergantung periasnya kali ya biar g ky Maleficent,, hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa juga mba, tergantung periasnya. tapi belum nemu yang bisa paes jilbabnya rapih nih so far :)

      Delete
  14. Nah kan yaaaa.. Pertanda inih pertandaaa! Ahahah :D

    ReplyDelete
  15. Dukung manten Jawaaaaa!!! Lama ga blogwalking, seru euy udah ada percikan bridezilla-nya dikit2 wkwkwkwkw
    Aku rada nyesel sih kenapa kawinanku kurang nJawa-ni.... Kapan lagiiii kalo ga di kawinan sendiri. Tapi bener banget, buat yang jilbaban, belum pernah deh nemu riasan muslim yang bener2 anggun pake paes & nutup aurat di kepala/leher... dilema yoooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. mana ada bridezillaaa... yang ada bridekalem ini sih ihihik. Woh, kak Tia kurang jawa opo tooh..udah jawa bangett

      Delete

Thank you for your visit and comment!