Daily Style

Daily Style
Daily style, ootd, fashion inspiration, and etc

Personal Life

Personal Life
About the wedding, family, being a mum, being a wife, etc

Lifestyle

Lifestyle
reviews, youtube update, lifestyle update, socmed update, travel, skincare, beauty, etc

Thoughts

Thoughts
My thoughts about everything, quotes, etc

Potty Training (Toilet Training)

December 28, 2019

No comments

numpang selfie bareng anak di toilet sekolah :")

Alhamdulillah setelah sukses menyapih, PR selanjutnya adalah Toilet Training (TT). Kata ibu-ibu di Instagram dan di media sosial lainnya, ketika hendak memulai TT ini, sang Ibu (khususnya) dan keluarga lain nya yang tinggal serumah pada umumnya harus punya stok sabar yang banyaaaak banget. Selain sabar, tentu saja tekad yang bulat dan pantang menyerah juga harus distok ya buibu. Karena TT ini akan sangat melelahkan.

Beragam macam pengalaman seputar TT dari ibu-ibu baik secara langsung maupun lewat media sosial sudah banyak aku kunyah. Nah, dari pengalaman tersebut, cobalah aku praktekkan TT kepada Zayd anakku.

Sebagai contoh ya, sharing seputar TT yang pertama kali aku baca adalah dari akun instagram Elizabeth Zennifer, yang notabene mentraining anaknya sedari dini. Kalau aku gak salah saat anaknya  di bawah enam bulan sudah mulai dibiasakan wee wee (pipis) di toilet. Nah, di saat itu juga kan lagi boomingnya anaknya si artis Ayudiac, Sekala, yang di dalam vlognya ada adegan Sekala duduk di toilet saat po*p. Dan itu kalau ga salah juga si Sekala saat itu berusia di bawah satu tahun. J
Mamak mana yang tak ingin anaknya segera lulus TT bukaaaan abis lihat anaknya si artis bisa po*p di toilet? *iyain aja biar cepet ya pemirsa*.

Jadi, mamak baru ini (saya maksudnya) mencoba mentraining anaknya untuk po*p di toilet. Jadi ya, umur 8 bulan Zayd udah aku beliin dudukan WC yang khusus buat anak-anak dan tiap anakku ketauan mau pup, langsung aku gotong ke WC. Berhasil? alhamdulillah banyak gagalnya hahahah. Entah gagal karena udah keburu po*p di diaper, atau susah nebak reaksi wajah Zayd kalau mau pipis/po*p dan yang terakhir masalah klasik, gak konsisten. Jelas gak konsisten karena saat itu aku masih kerja kantoran yang mana berarti Zayd ga sama aku selama aku di kantor.  Dan selama itu (kurang lebih sampai 10 bulan) kalau po*p dan pipis, Zayd masih aku bersihin either pakai tisu basah atau pakai air tapi dilakukan TIDAK di dalam kamar mandi ya.

Lalu, kami pindah ke Hong Kong (HK).

Dengan segala keterbatasan yang ada, khususnya keterbatasan  tempat buat jemur pakaian (maklum, tinggal di apartemen) akhirnya TT ditunda. TAPI ada perubahan di sini, sejak tinggal di HK aku selalu ajak Zayd (12m) ke kamar mandi setiap selesai po*p. Jadi, bersihinnya di kamar mandi. Tapi masih full pakai diaper seharian.

Seiring berjalannya waktu, aku sharing sama ibu-ibu sepermainan yang anaknya seumuran sama Zayd. Biasalah ibu-ibu nanya nya kan pasti gak jauh-jauh "anakmu makannya gimana? lancar gak? GTM ga?" dan sebagainya termasuk nanya soal "anakmu udah gak pake diaper ya?". Suprisingly jawaban temen-temenku rata-rata "YAAA BELOM LAH" wakakaka. Kan jadi berasa ada temennya akutuh. Jadi ya masih santai-santai aja buat trainingin Zayd. Kebetulan saat itu Zayd juga belom lancar ngomong kan.. baru bisa ngomong "ayaah....ayaahh.." dan "bebiii..bebiii". Nah yaudah, selama itu aku pikir TT nya nanti setelah disapih aja. Kan pas tuh.. 2 tahun.

Nah, apakah setelah disapih langsung sukses TT? alhamdulillah beluuum.. saat disapih, kami sedang liburan 3 bulan di Indonesia dan tinggal di rumah orang tua. Gak enak dong mau TT nanti anak orang pipis di mana-mana 😅 even di rumah orang tua sendiri sekalipun. Yasudin, akhirnya tunda lagii. Tapi dari sini aku udah mulai brainwashing Zayd kalau mau pipis dan po*p harus ke toilet bla bla bla. Termasuk beliin buku tentang TT, putar lagu-lagu tentang TT, ituuu terus sampe hafal (Emaknya).

Tak lupa setiap mau tidur walaupun masih pakai diaper, aku dan suami berusaha untuk konsisten bawa Zayd ke toilet untuk pipis. Nah, di sini aku mikir.. kayaknya lebih nyaman praktekin TT setelah  balik ke HK aja saat summer (musim panas) dan nunggu anaknya bisa ngomong "mau pipis" dan tau bagaimana rasa ingin pipis.

---

Akhirnya kami kembali lagi ke HK. 

Setiap sebelum tidur kami masih konsisten bacakan buku cerita tentang potty training dan diberi contoh kalau ibu atau ayah mau pipis, selalu bilang kepada Zayd "Ibu/ Ayah pipis di toilet dulu ya, nak".  Dari sana Zayd jadi hafal kalimat "wee wee in the loo" "po*p in the loo".

Masuk ke usia 2,5 tahun kami memasukkan Zayd ke kelas Nursery. Di sana selain kosa kata Zayd mulai bertambah lebih banyak, anak-anak juga dibantu untuk toilet training. Nah, denger program TT dari sekolah ini bikin akuh semangat untuk beneran TT-in Zayd di rumah hahaha. Mulai deh aku cari perlak besar untuk nutupi kasur, sofa dan mengganti karpet biasa yang kami punya dengan karpet waterproof. Kalau bagian rumah yang lain gak masalah gak ditutupi perlak, tinggal pel aja, beres.

Lalu mulai cari celana dalam yang sesungguhnya buat Zayd dan yang paling penting doi udah bisa bilang "wee wee" dan "po*p".

Bagaimana cara mengenalkan rasa ingin pipis kepada anak?


Setelah menyiapkan mental, tekad yang bulat dan rasa ikhlas kalau anak pipis di segala sudut rumah, akhirnya kami memutuskan untuk tidak memakaikan diaper kepada Zayd selama di rumah KECUALI tidur siang, tidur malam dan keluar rumah. Zuzur meskipun ikhlas segala sudut rumah bakal di pipisin, aku masih belom siap kalau Zayd ngompol di kasur. NYUCI seprei dan bed covernya itu lohhh 😭😭 belom lagi di apartemen kami gak ada tempat buat jemur. Ada, tapi sangat terbatas. Jadi, kalau sekali jemur seprei, baju baju kotor lainnya mau gak mau kepending untuk dicuci dan dijemur karena gak ada tempat jemuran. Dry Cleaning di HK mahal kalo untuk bedcover hiks hiks *irit* hahah. Untungnya terselamatkan dengan hadirnya perlak segede kasur yang dibeli dari situs taobao berbahasa china. Jadi insyaallah kasur kami aman. tapi korbannya seprei.. gapapalah 😊

Sehari dua hari kami gak pakein Zayd diaper di rumah, tapi aku selalu ngasih tau "Zayd, you are not wearing diaper right now, if you want to wee, you have to go to the loo.. okay?" gitu terus sampe mulut ibu berbusahh. Oiya selain itu, aku selalu bilang ke Zayd kalau mau pipis, panggil ibu yaaaa!

Hari pertama, pipis di karpet yang alhamdulillah sudah waterproof. Tinggal disuciin lagi, lap-lap, semprot semprot pake pewangi biar ga pesing pun dilakukan dalam beberapa kali sehari. Dan ini kalau gak salah berlangsung 3-4 hari ya. Tapi gak tiap pipis ngompol, jadi kalau udah lihat Zayd ada tanda-tanda mau pipis, langsung digotong ke kamar mandi. Tak lupa berikan reward setiap anak berhasil pipis di kamar mandi "Yaaay! Zayd keren pipisnya di toilet" begitu buibu. Kalau Zayd sih biasanya kalau digituin mesem mesem hihi.

Setelah itu agaknya doi udah mulai ngerti ya rasanya pipis. Ketahuannya pas ditengok, doi udah berdiri di depan pintu kamar mandi dengan kondisi pipis di atas keset depan pintu. Selain itu, mulai deh kalau mau pipis, doi panggil panggil "ibu-ibuuu". Nah, di sini orang tua/ orang rumah harus pasang telinga terus even lagi ngapain aja. Jadi kalau denger suara panggilan "ibuuuuu", langsung gercep samperin anaknya dan bawa ke kamar mandi.

Alhamdulillah seiring berjalannya waktu, si Zayd ini juga udah bisa ngasi tau kalau mau po*p. Sumpahhh! suara panggilan anak mau pup ini adalah alarm paling ampuhh buat bangunin ibu yang lagi ngantuk/ ketiduran hahaha.

---

Sembari diajarin pipis di kamar mandi (kalau Zayd duduk di toilet, pakai dudukan toilet anak-anak, beli di IKEA), bisa juga ajarin anak untuk membersihkan sendiri area genitalnya setelah pipis. Kalau po*p masih harus dibantu yah. Nah, udah deh dari situ pelan-pelan kalau pipis dia bisa pasang dudukan toiletnya sendiri dan naik ke toilet sendiri TANPA panggil-panggil ibu hehehe. Pertama lihat anak kek gini rasanyaaaaaaa terharu huhuhu.

Sekarang, alhamdullillah anakku udah mulai bisa ke kamar mandi sendiri (pipis & po*p) meskipun kalau po*p masih suka kelepasan ya, mungkin saking kebeletnya 😅 walaupun posisinya udah di dalam kamar mandi, tp dia gak sempek duduk di toilet.

Beberapa kali ke luar rumah, khususnya ke sekolah aku tetep pakein diaper. Tapi alhamdulillah selalu kering dan mulai deh pelan-pelan bobo siang gak pake diaper. Alhamdulillah juga kalau jalan jalan keluar rumah walaupun tetap dipakein diaper, setiap mau pipis dia mintanya di kamar mandi. Jadi diapernya keringgg 😻

Lalu, apakah TT berhasil? beluuum.. ibuk belom berani ngelepas diaper kalau bobo malem heheh walaupun diapernya mostly kering ya, tapi beberapa kali dia masih suka pipis di diaper kalau bobo malem gak pakai pipis dulu sebelum bobo. Maklum, kadang doi kalau gak tidur siang, tidurnya suka bablas dari sore sampai subuh. Jadi amannya, pake diaper dulu yaaa kalau mau bobo malem hehehe.



Semoga sharing ini bermanfaat yaaa teman-teman
Salam,
Puput

Read More

Setelah Antar Anak ke Sekolah...

December 12, 2019

No comments
ootd anter anak ke sekolah

Hari ini seperti biasa gue keluar rumah untuk anter Zayd ke Sekolah. Begitu liat langit, warnanya keabu-an yang artinya kemungkinan besar gak berapa lama lagi akan turun hujan. Mirip-mirip suasana ketika menjelang maghrib lah. Alhamdulillah 10 - 15 menit kemudian sampai sekolah, anter Zayd ke reception, ukur suhu tubuh, dan bye-bye! Lucunya, sampai sekolah Zayd ga lagi manggil Ibu, tapi panggil Mommy. Jadi bye bye nya setelah cium tangan, dia bilang "bye bye Mommy!" haha.

Setelah itu, Zayd buka sepatu dan langsung gabung bermain di playground sekolah bersama teman-temannya. Kemudian entah kenapa, tiba-tiba gue sambil videoin Zayd dari jauh, kayak ngerasa.. "heuh..alhamdulillah.. cepet banget gedenya ya Allah". Kayak terima gak terima anak ini udah besar dan udah punya teman heuheu. Tuh kan, sambil ngetik ini aja gue mewek duong hahaha.

Dari kaca bagian luar sekolah, gue dadah-dadah lagi sama Zayd.. Zayd sempet datangin dan kita dadah dadah lagi dengan perantara kaca itu. Dia sambil bilang "bye Mommyy". Tapi gue gak denger suaranya karena ya... kehalang kaca itu. Kemudian, Zayd naik slide bareng teman-temannya. Heuu.. buru-buru masuk mobil dan ngeliat langit yang lagi mendung.

Tiba tiba ngembeng mata ini. Inget suami yang lagi di kantor, orang tua yang lagi beraktivitas, adik-adik yang sudah sibuk dengan dunia mereka sendiri, inget almarhum kakek-nenek dan nenek yang masih ada, sambil ngelus perut yang insyaAllah bentar lagi masuk usia 16 minggu. Subhanallah Alhamdulillah Astaghfirullohaladzim.. gak lama langsung hujan. (nangis lagi dah gueee).

Harapannya cuma satu, Allah Azza wa Jalla, tempat bergantung. Semoga hati kita selalu terpaut sama Allah, dijaga setiap detik dan detak jantung kita sama Allah, gak ditinggalin sama Allah, selamat di dunia dan di akhirat. aamiin ya Rabbal 'alamin



Read More

Pindahan Hong Kong - Indonesia

November 29, 2019

No comments











Akhirnya blog tentang pindahan gaes! Buatku, proses pindahan apartemen, pindahan rumah, pindahan negara, dan proses pindahan lainnya itu berkesan banget. Terutama saat pindahan antar negara seperti ini. Tapi dari pengalaman pindahan Jakarta - Hong Kong, Hong Kong - Jakarta ini lebih berkesan saat pindahan dari Hong Kong ke Jakarta. Karena, saat pertama kali berangkat ke Hong Kong untuk pindahan, bawaan kami gak banyak dan isi koper yang kami bawa kebanyakan ya hanya baju-baju dan perbekalan Zayd yang saat itu belum genap satu tahun. Jadi yaa, macem mau liburan aja lah.

Nah, dua tahun lebih menetap di Hong Kong, tentu saja barang-barang kami beranak pinak hehe alhamdulilah.. namanya juga rumah tangga yaa, ada saja barang-barang yang dibeli untuk kebutuhan  hidup. Makanya begitu pindahan ke Jakarta lagi, ternyata proses pindahannya juga beda dan tentunya lebih rempong.
--

Sebenarnya dari awal pindah ke Hong Kong kami sudah ada prediksi kapan kira-kira akan kembali ke Tanah Air. Namun, untuk waktu tepatnya, seperti bulan dan tanggalnya masih misteri. Sampai masuk tahun 2019, kami sudah me-list apa saja rencana kami dalam satu tahun tersebut, salah satunya kembali ke Tanah Air. 

Singkat cerita, sebelum berangkat menunaikan  ibadah haji, sudah ada notifikasi dari kantor suami untuk kembali ke kantor pusat. Setelah ada notifikasi tersebut, kami langsung mengatur jadwal untuk bertemu dengan vendor mover yang nantinya akan mengangkut barang-barang kami dari HK ke Jakarta. Tidak terlalu sulit mendapatkan mover ini, karena pada dasarnya si vendor mover ini pun sudah jadi langganan kantor suami di HK dan sudah digunakan oleh sesepuh-sesepuh terdahulu hehe.

--

Akhirnya tiba di satu hari tepat pukul 09.00 HKT si representatif dari vendor mover ini datang ke apartemen kami untuk survey kira-kira barang-barang apa saja yang akan kami bawa. Ia akan mencatat setiap item yang akan dibawa dan melihat seperti apa kondisinya: melihat isi lemari, isi laci, tapi ya gak detail, cuma garis besarnya aja. Gak perlu waktu lama, kurang lebih 10-15 menit, si om representatif ini pamit dan berjanji akan segera mengirimkan quotation sesuai hasil survey yang ia lakukan.

Beberapa minggu kemudian, setelah suami sertijab di kantornya, kami segera mengatur jadwal untuk packing barang-barang yang akan dibawa oleh vendor mover. Nah, di sini aku gak pusing sih packingnya. Karena basicnya yang akan packing semua barang-barang kami adalah orang-orang dari mover ini.  Kami sebagai si empunya barang-barang hanya menyortir barang sesuai dengan kategorinya dan barang-barang yang mau dibawa.

Oiya, masalah perpackingan ini sudah kami cicil sebelumnya dibawa ke Jakarta. Jadi ya ga terlalu rempong lah hehe.

Hari yang ditunggu telah tiba. Tepat jam 9 pagi pintu apartemen kami berbunyi dan tring... seketika ada kurang lebih 6 kokoh-kokoh masuk ke apartemen kami untuk memulai perpackingan. Aku dan suami bertugas mengarahkan dan mengawasi si kokoh-kokoh ini. Gak butuh waktu lama, kurang lebih 15-20 menit apartemen kami udah kinclong kosong bagai apartemen baru hahaha. Untungnya si kokoh-kokoh ini packingnya rapih dan sekalian bersihin rumah (dan buangin sampah tentu saja). Jadi kami tuh literally kayak cuma bengong dan tring... kelarrr. Setelah perpackingan selesai, kami (aku dan suami) pergi lunch masing-masing hahaha karena waktu itu kami sama-sama sudah punya janji.

--

Lagi makan siang, tiba-tiba handphone ku berbunyi. Ternyata suamiku telfon

"Bu, mayday!"
"😭😭😭😭😭 ada apaa"
"Visa tinggal kita udah expired"
"Hah? innalillahi wa innailaihirajiunnnnn. Bukannya masih minggu depan?"
"Engga, udah lewat minggu kemarin. Ini aku lagi buka paspor"

Lalu, makan siang jadi gak tenang. Kami akhirnya bertemu di kantor imigrasi di dampingi pihak kantor suamiku. Dalam hati berfikir "gak lucu nih kalau sampai di deportasi hahahah" astaghfirulloh ada-ada aja ya. Selama proses imigrasi itu ga berhenti putus istighfar dan tetap berusaha tenang. Alhamdulillah prosesnya gak sampai 2 jam kami berhasil mendapatkan perpanjangan Visa tinggal SEHARI doang hahaha.. gak papalah, alhamdulillah. Bagaimanapun Allah udah ngasi jalan. Coba kalau sadar visa tinggalnya udah habis pas udah masuk imigrasi airport? rancak banaaa! 😅 Alhamdulillah.

Besoknya, sebelum meninggalkan apartemen, kami sempat berfoto dulu hihi hitung-hitung buat kenang-kenangan sebelum pindahan. Alhamdulillah setelah melewati kerempongan masuk ke Bandara gak bisa dianterin, mesti bawa koper-koper segede gaban sendiri dan dorong stroller anak kecil, akhirnya kami sampai di gate boarding pesawat yang akan membawa kami kembali ke Indonesia for good.


di saat suami ribet mengisi form imigrasi hehe

muka lega pascaberurusan dengan drama visa tinggal


Kurang lebih 4 minggu kemudian, barang-barang kami sampai di rumah! Alhamdulillah. Selesai juga urusah pindahan  ini. Doakan kami semoga kedepannya berjalan lancar yaahh.. semoga sehat-sehat selalu.


Sekian utang curcolan di blog inii. Sampai jumpa di curcolan berikutnyaaa


Salam,
Puput
Read More

Best Western Premier The Hive

November 27, 2019

14 comments















 Staycation at Best Western Premier The Hive, Jakarta

Pertama kali masuk ke lobby hotel ini, yang paling mencuri perhatian adalah pool atau kolam renang yang letaknya di depan pintu lift, bersebelahan dengan meja reservasi. Anakku, Zayd, langsung "gatel" dan gak sabar ingin cepat berenang begitu melihat kolam renang tersebut. Surprisingly, begitu melihat kolam renang ini dari dekat, ternyata bersebelahan dengan restauran utama hotel tersebut. Atau dengan kata lain, restauran di Best Western Premier The Hive ini memiliki view kolam renang yang membuat anakku gak sabar buru-buru berenang. Cantik deh!

Dari segi pelayanan, buatku cukup baik ya. Meskipun saat check in harus menunggu beberapa menit karena kamar kami sedang disiapkan terlebih dahulu. Menurutku seharusnya kamar tersebut sudah disiapkan sebelum kami datang karena aturannya jadwal check in kami pukul 14.00 WIB sedangkan kami datang setengah jam setelah waktu check in. Namun semuanya ketutup dengan pelayanan yang baik dan staff yang ramah.

Hotel ini terletak di perbatasan antara Jakarta Timur dan Jakarta Selatan. Cukup strategis karena letaknya tidak jauh dari Bandar Udara Halim Perdana Kusuma dan persis di depan hotel ini terdapat halte bus Transjakarta. Cukup memudahkan dari sisi transportasi. Kalau cari mall di sekitar hotel ini, sepertinya agak jauh ya. Waktu aku cek di google maps, mall paling dekat adalah Mall Cipinang Indah atau Kota Kasablanka yang memakan waktu kurang lebih 30 menit belum sama macetnya hehe. 

Untungnya, di gedung yang sama ada lantai khusus food court (lantai 2) dan pilihan makanannya cukup bervariasi. Malas turun ke lantai 2 untuk beli makanan? teman-teman bisa pesan in-room dining yang bisa dipesan lewat telfon dari kamar kita. Easy peasy! dan makanannya cukup enak untuk lidah kami.

Masih soal makanan, kami sempat breakfast di Heather Resto yang menghadap ke pool yang jadi favorit kami selama menginap di hotel ini. Pilihan menunya beragam, dari yang menu Indonesia seperti soto betawi, bubur ayam, mie ayam, sampai menu western tersaji di menu sarapan Best Western Premier The Hive ini. Selain itu menunya juga cukup lengkap dari appetizer sampai dessert. Buahnya juga manis dan segar-segar. My favourite! Tapi sayang kami gak bisa lama-lama menikmati makan pagi di Heather Resto ini, karena Zayd minta berenang (lagi) begitu melihat kolam renang. hmm...

Saat kami menginap di hotel ini, kami menempati kamar super deluxe. Kamarnya cukup luas, lengkap dengan bath tub di dalam kamar mandi dan fasilitas y di dalam kamar kami bisa tidur nyenyak, itu yang penting haha. Oiya, fasilitas di hotel ini pun cukup lengkap: ada 24 hours wifi, 24 hours room service, ada 7 meeting rooms, Spa dan Messages, Fitness Centre, 24 hours security and front desk dan masih banyak lagi.

Hotel ini sepertinya memang jadi tempat favorit untuk staycation ya. Terlihat saat aku menginap kemarin, banyak sekali keluarga yang staycation di hotel ini juga. Sekian sekilas pandang dari aku. Sampai jumpa di postingan selanjutnya hihihi

Untuk reservasi teman-teman bisa menghubungi whatsapp 0811-813-8808 atau bisa kunjungi media sosial Best Western Premier The Hive di Instagram BWP The Hive atau facebook nya ya 😊


Salam staycation!
Puput





Read More

Haji 2019 via Hong Kong

September 28, 2019

No comments
Assalammualaikum wa rahmatullah wa barakatuhh! masyaAllah ya terakhir nge post 2 bulan yang lalu hahaha padahal buanyak banget yang pengen diceritakan di blog ini. By the way teman-teman online yang follow instagramku pasti pada ngeh kalau bulan lalu alhamdulillah aku dan suami berkesempatan menunaikan ibadah Haji dan beberapa dm di instagram bertanya tentang "mba, ikut haji plus ya?, ngantri berapa tahun?" dan beberapa pertanyaan lain yang related to "kok bisa sih berangkat semuda itu?" ehehe. Nah, insyaAllah akan dijelaskan di postingan ini dan semoga bisa diambil hal-hal yang baik-baik. aamiin


Alhamdulillah, dari awal menikah kami membuat rancangan rencana kedepan #sailaah dan salah satu rencananya adalah daftar haji. Karena ya tau lah ya, berangkat haji di Indonesia itu mesti ngantri bertahun-tahun, jadi perlu sedari dini kami persiapkan. Ikhtiar awalnya tentu saja daftar haji. Alhamdulillah setelah dana terkumpul, kami langsung daftar haji (untuk proses dan syarat daftar haji bisa di googling aja ya pemirsa online hehe) dan alhamdulillah kami mendapat antrian berangkat dalam 11 tahun ke depan dari DKI Jakarta. Oleh petugas pendaftaran haji saat kami mendaftar, kami diinfokan bahwa insyaAllah kami bisa berangkat lebih cepat karena kuota untuk Indonesia ditambah. Yah walau mungkin gak se-cepat itu ya hehe tapi at least kami udah daftar. Oiya, kami daftar untuk jamaah haji REGULER ya teman-teman.

Qadarullah, beberapa bulan setelah kami daftar haji, suami dipindah tugaskan ke Hong Kong (HK). Jadi yaudah kami ikutin skenario Allah aja maunya gimana. Setelah menetap di HK dan mulai ketemu sama WNI yang lebih dulu tinggal di HK, cerita-cerita lah kami tentang haji dan masyaAllah hampir sebagian besar WNI di HK sudah menunaikan ibadah Haji dan berangkat dari HK. Dari sana, mulailah kami bergerilya mencari info soal Haji di HK. 

Bagaimana proses pendaftaran Haji di HK? Perlu antri berapa tahun?


Dari informasi yang kami dapatkan, kami tidak perlu antri jika berangkat haji dari HK. Kalau aku bilang sih, sama kayak jalan-jalan ke luar negeri biasa aja ya. Mungkin karena jumlah muslim di HK tidak terlalu banyak, jadi yang namanya antrian ya nggak ada. 

Syarat bisa berangkat haji dari HK salah satunya punya HongKong ID atau KTP Hong Kong. Dengan kata lain, kami harus punya ijin tinggal  resmi di HK. Selain itu syaratnya standar aja, seperti ada passport, akta nikah yang sudah ditransliterasi dalam bahasa Inggris dengan legalisasi dari Konsulat Jenderal RI-HK dan bukti sudah divaksin meningitis.

Semua persyaratan tersebut kami serahkan kepada Travel penyelenggara Haji untuk dibuatkan VISA Haji. Kurang lebih 2 minggu dari penyerahan dokumen-dokumen tersebut, VISA Haji pun keluar. Proses pendaftaran sampai Visa Haji keluar kurang lebih memakan waktu 5-4 bulan. Jadi, alhamdulillah mungkin Allah memberikan kami jalan berangkat haji dari Hong Kong ini.

Di Hong Kong sendiri, setahuku ada dua travel penyelenggara Haji, Air1Travel dan Mian Travel. Wallahu'alam kalau di tahun yang akan datang akan ada penyelenggara Haji yang lain. 

Durasi Keberangkatan sampai Kepulangan Haji


Untuk jamaah dari Hong Kong (multinasional) kami melakukan proses Haji dari berangkat sampai mendarat lagi di HK selama 20 hari. 4 hari di Madinah, sisanya di Makkah (Umrah, proses haji itu sendiri, sampai persiapan pulang ke HK).


Haji 2019


Dari awal aku sudah diinfokan oleh orang tua, keluarga, dan teman-teman yang sudah berangkat haji bahwa yang namanya haji itu berat dan beda banget sama umroh. Ternyata, alhamdulillah benar hehe. Jadi, memang untuk melaksanakan ibadah haji banyak 'pengorbanan' yang kita lakukan; Harta, karena untuk berangkat haji memerlukan biaya yang tidak sedikit. Makanya banyak kita dengar cerita si ibu A akhirnya berangkat haji setelah sekian tahun menabung, bapak B mengumpul uang untuk biaya haji selama sekian puluh tahun. Fisik, ibadah haji identik dengan perjalanan fisik yang membutuhkan kondisi tubuh yang sehat dan prima. Misalnya, thawaf (mengelilingi Ka'bah 7x putaran), Sa'i (berjalan 7x antara bukit shofa dan bukit marwa), lempar jumrah, dan sebagainya dan tentu saja kita berhadapan dengan jutaan manusia di satu tempat. Terbayang kan bagaimana ramainya Makkah pada waktu musim haji. 

Pengorbanan lain adalah kita harus meninggalkan keluarga (Suami/istri/anak/orang tua, dsb) di Tanah Air. Kita harus mengikhlaskan 'meninggalkan' mereka agar ibadah kita selama di Tanah Suci khusyu' dan lancar. Menurutkupun, statement ibadah haji adalah ibadah fisik itu benar adanya masyaAllah huhu. 

Alangkah baiknya kalau kita menyegerakan ibadah Haji ketika masih muda dimana kondisi fisik lagi fit-fit nya. Kurang tepat sih kalau ada yang bilang berangkat haji nanti aja kalau udah tua/ pensiun. Karena melihat jamaah Indonesia yang sudah sepuh-sepuh rasanya ga tega. Mungkin ga terlalu capek ya kalau maktab nya dekat dengan masjid/ jamarat, nah buat yang maktabnya jauh dan harus jalan berkilo-kilo? masyaAllah. Walaupun benar, yang namanya kaki dibawa jalan berkilo-kilo saat ibadah haji tuh ga berasa. Seperti dikuatkan dan diringankan langkahnya oleh Allah SWT. Tapi setelah rangkaian ibadah selesai dan pulang ke Tanah Air.. masyaAllah istirahat seharian rasanya gak cukup.

--

Walaupun demikian yang namanya ibadah haji adalah ibadah ternikmat seumur hidup. Memang capek yah, tapi kalau ada kesempatan ibadah haji lagi ga nolak..aamiin ya Allah. Jadi, buat yang ngerasa ga siap (takut ini, takut itu walaupun secara finansial mampu untuk berangkat haji dan secara fisik pun siap) hilangkan rasa ga siap atau ragu-ragu tersebut. Kita gak pernah tahu umur kita akan sampai kapan di dunia ini. Makanya, selagi semua-muanya fit, langsung ikhtiar daftar. Mungkin gak langsung berangkat di tahun saat kita mendaftar, tapi ikhtiar kita insyaAllah sudah dicatat dan diberi pahala oleh Allah SWT. aamiinn
Read More
Copyright © PUPUT UTAMI. Blog Design by SkyandStars.co